Hidup Kadang Selucu Itu..

Belakangan gw menyadari kalo hal-hal yang dulu gue benci bisa berubah menjadi hal-hal yang gue senangi.

Misal:

1. Gue mulai betah di Prancis, dulu gue benci bgt orang Prancis yang cuek bebek, ngomongnya ngasal dan ga mikirin perasaan org lain. Dua tahun berlalu, gue mulai jadi bagian dari mereka. Gw mulai berani mengungkapkan pendapat-pendapat gue di depan publik, gue mulai berani mendebat presentasi temen gue di depan mata mereka, gue mulai berani mendebat guru mengenai cara dia mengajar. It’s something that I don’t know I could do it 2 years ago. Gw belajar dari temen-temen Prancis gue, gue belajar gimana cara mereka berinteraksi dengan guru dan gimana guru selalu menjawab dengan tenang semua murid yg ajak mereka debat. Pernah ada satu kejadian dimana tmn gue org Prancis ngedebat guru lamaaaa banget (Yes, French is like that!) sampe akhirnya dia bilang “Ya Pak, tapi hal itu kan ga perlu diajarin, kita semua udah tau.” Yang which is itu adalah kata lain dari “Pelajaran Anda ga penting.” Gw yang denger langsung naik pitam, karena di Indonesia murid dilarang berkata seperti itu sama gurunya. Resikonya cuma 2, dikeluarin dari kelas atau dapet E pas ujian. Tapi dosen ini ga, dia tetap menjelaskan argumen-argumennya dengan tenang dan menjawab si murid ini dengan biasa. Luar biasa. Ternyata memang beda negara beda perlakuan dosennya. Sejak saat itu gue merasa memang gue harus mengeluarkan apa yang gue rasakan, biar pendapat kita didengar orang. Gw 2 tahun lalu bukan org yang berani mengungkapkan pendapat di depan publik, mungkin yang pernah S1 sama gue tau kalo gue hobinya nanya dan jawabin guru mulu di kelas. Tapi gue cuma berhenti di situ, gue ga berani debat temen gue, gue ga berani debat cara guru ngajar, dll-nya. Gw bahkan kadang merasa ga enak sama temen-temen gue karena gue kerjaannya ngomong mulu, kadang mereka juga suka ngeliat gue dengan aneh. Di sini gue kerjaannya juga ngomong mulu kalo dosen nanya, tapi bedanya temen-temen Prancis gue juga kerjaannya ngomong mulu (bahkan kadang pertanyaan mereka aneh dan terlalu gampang buat dijawab, menurut gue). Bukannya gue sombong, tapi gue dan temen Asia gue juga nganggep begitu, kadang org2 Prancis ini banyak omong, tapi ga ada isinya, sorry to say. Sementara anak asia, banyak belajar tapi ga mau ngomong. Hahaha. Kata temen gue orang Cina: “Org2 Asia di kelas kaya kurang percaya diri, kecuali lo, Cun” Hahahhaha. Well, whatever. Yang jelas gue mulai suka dengan keadaan ini, dimana gue bisa speak up hal yang menurut gue penting tanpa takut di-judge orang kalo gue aneh atau gue salah. Tapi gue tetep considerate perasaan orang lain sih, beda sama org sini yang ga considerate perasaan orang lain sama sekali. Kemaren temen gue orang Cina syok karena orang Prancis berani mendebat dosen mengapa nilai dia lebih tinggi daripada nilai si Cina di salah satu mata kuliah yang mengharuskan murid-muridnya membuat eksperimen mengenai inovasi. Sampe-sampe si Cina bilang “Emang orang Prancis semuanya kaya gitu ya?” Begitu tanyanya pada sahabat Prancis (keturunan Asia tapi) kami yang lain. Kata temen gue si Prancis “Iya, kebanyakan kaya gitu.” Gw spontan menjawab “Kayanya bakal susah ya hidup di sini.” Hahahhaha. Well, sebenernya kejadian ini udah gue alamin 2 tahun yang lalu, saat gue baru dtg ke Prancis dan dikerasin depan muka gue sama temen Prancis, dibilang gue ga bisa apa-apa. And what happen’s next? I’m out from the university. Kalo kejadian itu terjadi sekarang gue tau apa yang akan gue lakukan gue akan bilang ke dia: “Heh, gue tuh bisa 4 bahasa! Emangnya lo, bahasa Inggris aja ga lancar!” Hahahha. Sayang, dulu gue ga ngomong kaya gitu. Tapi gapapa lah, I will not be where I am now if it’s not because of the past. And I’m grateful of it.

 

2. Imigran yang paling terkenal reputasi jeleknya di Prancis, adalah orang berkewarganegaraan M*rok*. Itu, negara yang pernah gue kunjungi buat liburan taun lalu. Kalo ada orang kewarganegaraan itu rasanya ga enak, ada yang suit-suitin di jalan, ada yang ganggu di jalan, dan lain sebagainya. Setelah gue liburan ke negara itu gue semakin antipati sama mereka (cerita lengkapnya bisa diliat di blog travel gue). Gue punya temen sekelas warga negara itu, dari awal gue antipati sama dia, kalo dia nanya jadwal kuliah, gue suudzon aja bawaannya (maksudnya gue berpikir: Nih anak males banget sih, masa ga mau cari sendiri). Gw jawab juga sih pertanyaan dia, tapi ga mau deket-deket. Seiring berjalannya waktu, ternyata gue liat anaknya asik juga, dan jadi suka bertukar pikiran sama gue. Hahahha. Kalo di kelas entah kenapa sering bgt kita tunjuk tangan dan mengeluarkan pendapat yg sama, yang pendapatnya berbeda dengan org Prancis pada umumnya. Gw ngerasa kayanya gue nyambung ngobrol sama dia. Well, mungkin emang secara kultur dan pola pikir, ada kesamaan antara Indonesia dan M*rok* jadi mayoritas orang kita cocok sama orang sana. Hal itu juga diaminkan sama salah satu orang Indonesia di Prancis. Gw juga ngerasa gitu sih, kalo punya temen dari negara2 Maghribi berasanya anaknya asik aja, kaya orang Indonesia. Tapi kalo common people on the street yang kebetulan berasal dari situ emang super nyebelin haha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s