Tarot Reading yang Bikin Baper

Jadi, kemarin pas ke Paris gue dibacain tarot sama temen gue. Ini pertama kalinya dibacain tarot dan gue tau gue pasti bakal baper. Gw orangnya gampang percaya hal-hal kaya gitu. Dan ramalannya biasanya nyangkut di otak gue, sehingga mungkin bisa menjadi sugesti lalu kenyataan.

Pertanyaan yang gue ajukan seputar magang dan kerjaan. Ada satu pertanyaan yang kena banget dan bikin gue mikir seribu kali.

Apakah gue bakal dapet magang di Prancis?

“Iya, tapi lo jangan sampe salah pilih magang. Kalo lo salah pilih magang (yang jelek), itu bisa berpengaruh sama karir lo ke depannya. Udah gitu, lo itu orangnya sangat-sangat worry. Khawatir berlebihan. Kadang lo devalue yourself. Misal, harga lo sebenernya 5000, tapi lo nganggep diri lo itu 2500. Kadang orang jadi tau, oh ini orang anggep dia 2500, yaudah gw kasih dia 2000 aja, paling dia juga mau.”

This thing surprised me a lot. Gw ga nyangka gw segitu worry dan devalue myself-nya, karena gue pikir gue biasa aja. Temen gue yg lain yg ada di sebelah gue, mengiyakan pernyataan si pembaca tarot tersebut.

Emang sih gue takut banget ga dapet magang, kadang ada beberapa lowongan yang gue pingin, tapi gue ga ambil karena gue berpikir bahasa Prancis gue jelek, gue ga akan bisa pegang pekerjaan ini. Yah gimana, kalo emang kerjaannya butuh nulis/banyak ketemu klien dlm bahasa Prancis ya gue pasti takut. Mungkin dalam hal ini kadang gue devalue myself, or just being realistis? Hmm..

Sehari setelah gue dibaca tarot, gue dapet interview magang. Mungkin dia bener sih kalo gue terlalu devalue myself, buktinya gue baru 2 hari lamar magang, udah ada aja perusahaan yang panggil gue interview. Mungkin emang gue bukan lagi beruntung, mungkin gue emang gue capable. I don’t know..

Jadi beberapa hari sebelumnya, gue banyak lamar di fashionjobs.com, surprisingly dari 10 lamaran yang gue kirim, ada kira-kira 3 perusahaan yang tertarik sama gue. Wow, it did boost my confidence. Tapi karena satu dan lain hal, 2 perusahaan batal interview gue, tinggal 1 perusahaan yang berhasil interview. Perusahaan itu adalah salah satu butik baju pria yang tergolong mewah, yang barang-barangnya bisa dibeli di websitenya. Wajar, gue apply di fashionjob jadi emang pekerjaannya seputar di dunia fashion. Gw sendiri bingung kenapa gue yang ga ngerti apa2 soal fashion kepedean lamar di dunia ginian. Gue lamar dalam posisi Sales and Digital Marketing Assistant. Pemilik butik ini adalah orang Pantai Gading (ga tau juga dia udah naturalisasi jadi warga Prancis apa belum). Butik ini punya cabang di Paris dan Abidjan (Pantai Gading). Baju2nya branded, dan dia motifnya perpaduan antara Prancis dan Afrika gitu. Ini adalah interview pertama gue dalam bahasa Prancis face-to-face. Sebelumnya, gue pernah interview magang tapi selalu dalam bahasa Inggris. Ini pertama kalinya gue memberanikan diri interview bahasa Prancis, face-to-face pula. Gw sangat grogi, apalagi ditambah pembacaan tarot sehari sebelumnya.

Gue langsung interview dengan pemilik butik, di sebuah café dekat dengan butik di daerah Marais, Paris. FYI, daerah ini tempat orang kaya wkwk. Setelah setengah jam berlangsung, interviewpun selesai. Gw berhasil menuntaskan interview Prancis pertama gue dengan bahasa Prancis yang belepotan. Untung si ibu-nya sabar denger gue ngomong hahaha. Kalo aja dia bilang “Bahasa Prancis kamu jelek” pasti gw langsung drop (Well, it happened to one of my friends’ interview. Habis interview dibilang bahasanya jelek wkwk). Setelah interview, gue jadi tau kalo perusahaannya ternyata kecil, karyawan cuma 5 orang dan pekerjaan gue akan berkisar di optimisasi marketing online shop-nya (ini udah jelas, karena gara2 ini gue ngelamar, Digital Marketing) dan juga operational day-to-day online shop. Jadi, pekerjaan gue selain marketing juga mencakup ngepak barang yang mau dikirim. Ini yang bikin gue agak ragu, ngepak barang? Kok kaya pekerjaannya sepele banget? Hmm. Gw jadi teringat kata-kata si pembaca tarot “Kalo pekerjaan kecil jangan diambil, ini bakal menentukan karir lo selanjutnya.” Anehnya adalah, si ibu bilang, hari rabu (besok) kamu putusin mau kerja di sini apa ga, setelah kamu putusin baru saya putusin kamu diterima apa ga. Lah, kenapa jadi gue duluan yang mutusin? Bikin gue makin galau aja kan. Coba kalo dia yang langsung mutusin, gue kan ga usah galau mikirin ini. Sampe sekarang gue masih bingung bakal nge-iya-in atau ga. Masih ada 24 jam buat berpikir. Di satu sisi, ini bidangnya cukup menarik, gue bakal melakukan hal baru dari yang selama ini gue kerjain. Gue udah 5 tahun bekerja di start up, gue pengen coba kerja di bidang fashion (walo ujung2nya e-commerce juga). Gue mungkin bisa belajar banyak: marketing, sales, operasional. Hal-hal yang cukup baru buat gue. Udah gitu perusahaannya kecil, gue bisa berproses melancarkan bahasa Prancis gue dengan tugas yang KELIHATANNYA ga berat-berat amat. Toh, magang ini juga cuma 3 bulan. Masih ada magang 6 bulan lagi, di awal Mei, yang lebih menentukan karir gue ke depannya. Tapi di sisi lain, gue inget sama si pembaca tarot. Gue takut ini termasuk perusahaan kecil yang dia maksud, gue takut ini bikin karir gue biasa-biasa aja. See? How tarot really affects my life. Huff. Kalo saran temen gue sih, ambil aja dulu, ntar kalo dapet yang lain ini dilepas aja. Haha. Kesannya jahat ya, but.. I don’t know.. Lagipula, masa nolak magang? Semua orang susah2 cari magang, kalo seandainya gue dapet masa ditolak?

Ok, udahan curhat magangnya. Lanjut ke soal tarot. Satu lagi, si pembaca tarot ini tau kalo gue sering sial (Yes, I am, FYI). Dia penasaran, kenapa sih gue bisa dapet sial, apakah bad karma, atau gimana. Di tarot itu kebaca kalo gue sial karena pikiran gue sendiri, kekhawatiran gue sendiri. Jadi sumbernya emang pikiran gue, seperti yang gue tulis sebelumnya. Jadi, menurut dia gue harus berpikir lebih positif dan tidak mengkhawatirkan hal-hal kecil. Gue bahkan sampe disuruh beli batu rose quartz, biar hati gue lebih tenang ahaha. Dari 4 orang yang dibaca tarot hari itu, cuma gue doang yang disuruh beli batu. Separah itu apa ya gue? Wkwk.

Tumben ya, gue nulis seminggu sekali? Keinginan curhat dan waktu luangnya lagi banyak ini hahaha. Padahal ma ga banyak juga, cuma tugas lain ditunda-tunda aja 😛

Ada yang mau berkomentar?

Advertisements

7 thoughts on “Tarot Reading yang Bikin Baper

  1. Percaya atau nggak, gue juga termasuk yang suka baper kalo diramal. Dan rata-rata ramalannya bener semua, hehehe. Terakhir kali diramal sama temen gue yang emang ada bakat, katanya gue emang bakal ketemu cowok yang “jauh lebih tua” dan lebih berpengalaman, tapi di awal bakal ada keraguan entah dari gue atau dari dia. Eh beneran aja gue ketemu R, yang secara umur nggak jauh lebih tua tapi emang dia lebih banyak pengalaman dari gue, dan gue awalnya ragu mau jalan sama dia.

    Tapi lama-lama menurut gue tarot tuh ada guideline-nya, jadi kartu A maksudnya ini, dan bisa dihubungin ke pertanyaan lo. Biasanya kartu gue ada banyak pedangnya, tandanya gue orang yang kebanyakan mikir, dan rata-rata pesan si tukang tarot adalah “Jangan banyak mikir, lakuin aja dulu”. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s