2016 itu..

Halo! Akhirnya nulis di sini lagi, biasanya gue nulis di blog gue yang satunya, yang isinya cerita perjalanan yang ga abis-abis hahaha. Well, karena blog ini isinya curhat mulu, dan karena sekarang udah tahun 2017 mungkin ada baiknya gue menceritakan tahun 2016 gue, pada teman-teman yang masih setia baca blog yang ini hahaha *emang ada ya?* *hayo absen!*

2016 itu.. lebih baik dari 2015.. hahaha. Tahun kedua gue tinggal di Prancis, dimana gue mulai beradaptasi dan mulai menentukan yang terbaik buat gue sendiri..

So, ada apa di 2016?

  1. Di tahun 2016, gue udah tinggal di dua kota di Prancis. Dari bulan Januari-Juli, gue tinggal di La Rochelle, sebuah kota di tepi laut samudra atlantik. Dari bulan September-sekarang gue tinggal di kota bernama Orleans, 1.5 jam di selatan Paris naik bis. Kemana kah gue bulan Agustus? Jalan-jalan keliling Eropa tengah selama 1.5 bulan! Hahaha. Sounds cool, Huh?
  2. Di La Rochelle gue ambil kursus intensif bahasa, yang setelah gue pikir pikir kurang berguna juga pada akhirnya hahaha. Jadi gue kuliah bahasa tiap hari di kampus, dan di akhir semester gue dapet diploma bahasa Prancis (level B2). Tapi banyak hal yang gue dapet selama tinggal di La Rochelle: teman-teman (baik Indonesia dan internasional), pengalaman kerja kasar, dan banyak hal yang membuat gue lebih bahagia dibanding dengan kota sebelumnya. Dan di La Rochelle itu orang prancisnya baik-baik! Mungkin karena kebanyakan udah opa-oma hahaha.
  3. Di Orleans, gue akhirnya masuk kuliah master lagi! Alhamdullilah.. Program master gue kali ini berbahasa Inggris, gue masih agak trauma ngambil master bahasa Prancis lagi haha. Jadi gue ikuti aja kata hati gue.. Dan beruntungnya, gue dapet di universitas negeri, yang harganya murah bgt, 260 Euro alias 4 juta rupiah setaun. Di sini gue ambil jurusan yang agak beda sama sebelumnya, namanya Language, Business and European Management. Kuliahnya sih banyakan ekonominya, tapi masuknya ke fakultas sastra..
  4. Dari pertengahan Juli sampai akhir Agt gue jalan-jalan keliling Eropa Tengah selama 40 hari. Sebenernya jalan-jalan kali ini ada unsur ketidaksengajaan. Jadi gue tiba-tiba diusir sm pihak asrama di La Rochelle, karena gue bingung mau kemana, akhirnya gue putusin jalan-jalan aja hahaha. Emang pengen sih sebenernya, tapi kejadian ini jadi trigger aja. Gue keliling muter Berlin, Krakow, Budapest, Vienna, Bratislava, Praha, Munchen, Frankfurt. Cerita lengkapnya bisa dibaca di blog gue yang 1 lagi. Kalo ditanya gimana rasanya solo traveling 40 hari? Rasanya bener-bener ajaib. Gue ga nyangka gue bisa ngelakuin hal ini. It was soooo much fun! I will do it again if I have a chance. Ada beberapa hari di mana gue cape dan pengen pulang, tapi most of the days, I enjoy it.
  5. Selain jalan-jalan keliling Eropa Tengah, banyak juga jalan-jalan gue di tahun 2016. Gue main ski pertama kali di pegunungan Pirenea, gue ke Barcelona, gue ke Italy sama temen-temen baik gue. Dan impian gue misa di vatikan terwujud!! Terus gue ke Nice, ke Marseille, ke Rennes, ke Mont St Michel, ke Lourdes sama tante gue dan banyak lagi. Udah sekitar 25 kota di Prancis yang gue kunjungin. Di akhir tahun gue ke Belanda dan Belgia. Di Belanda gue hampir tiap hari makan makanan Indo yang udah ga gue makan 1.5 tahun. Satu lagi impian gue terwujud, nonton live pertandingan piala Eropa timnas Prancis!!!! OMG! That was such a huge dream since elementary school. Dari kelas 6 SD gue udah suka yang namanya tim bola Prancis, sampe sekarang! Bahkan sampe membawa gue ke Prancis beneran! Gila, gue bersyukur banget itu bisa terkabul, dan tebak gue cuma bayar berapa tiketnya? 20 Euro!! 300 ribu rupiah buat nonton timnas kelas dunia, i couldn’t be grateful more!!
  6. Nah, di atas kayanya gue udah ceritain  bagian yang ena-ena, sekarang gue mau ceritain bagian ga enaknya. Well, bukan ga enak sih, tapi struggling aja. Selama tahun 2016, gue udah pernah 4 kali kerja part-time, dan hampir semuanya kerja kasar:
  • Gue pernah jadi cleaning service di bar Prancis selama 1 bulan. Ada beberapa hari dimana gue musti bangun jam 4 pagi dan jalan kaki ke tempat kerja, lalu kerja selama 4 jam setelah itu kuliah. Gimana rasanya? Ngantuk sengantuk-ngantuknya pas di kelas! Pekerjaannya super berat, bersihin bar yang penuh lengket alkohol dimana-mana, termasuk bersihin wc, yang kadang ada muntahan orang. Pernah suatu hari, gue digangguin sama 3 orang mabuk jam 4 pagi, dia gedor-gedor pintu bar gue, dan gue takut banget asli, hal itu lumayan bikin trauma sampai beberapa hari. Lalu kenapa akhirnya gue ga kerja di situ lagi? Karena gue dipecat. Si bos menganggap kerjaan gue kurang bersih. Kebayang gimana sedihnya gue. Gue udah mendedikasikan tenaga gue buat kerja sekuat tenaga di situ, tapi ternyata bos gue ga suka. Dan ini pertama kalinya gue dipecat. Gue di Jakarta selalu bekerja dengan baik, bahkan salah satu bos gue memuji hasil pekerjaan gue. Tapi di sini? Kerja kasar aja ga becus. Kebayang gimana sedihnya gue waktu itu.
  • Gue pernah jadi tukang angkat-angkat kursi dan meja keluar restoran sebelum tamu datang. Jadi di La Rochelle banyak yang namanya terrace, itu sejenis restoran dimana dia menyediakan kursi di luar buat duduk dan menikmati pemandangan (pelabuhan, kebanyakan). Nah, di La Rochelle banyakkk banget orang Indonesia yang kerja kaya gini. Sampe sampe salah satu dosen gue bilang gini: “oh kamu kerja di Terrace juga? Itu kan pekerjaannya orang Indonesia” hahaha. Sampe udah ada labelnya loh. Gue beberapa kali bantu temen buat kerja macam gini, sampe akhirnya gue mendapat pekerjaan gue sendiri di awal musim panas. Gue dapet 2 restoran.. dan kebetulan restoran ini meja dan kursinya super duper berat.. sampe perut gue sakit.. dan gue takut banget hernia (serius ini, pernah ada orang Indo yang kena hernia gara2 kerja beginian).. Akhirnya setelah 1 minggu gue nyerah. Daripada kenapa2 sama kesehatan gue,  gue memutuskan keluar.. Untung ada org Indo yang bs gantiin gue. Jadilah pekerjaan ini tetap milik org Indonesia. HAHAHA.
  • Selanjutnya, gue pernah kerja jadi waitress di restoran korea. Kali ini gue udah pindah ke Orleans. Gue udah bekerja dengan baik, untuk ukuran pemula. Tapi dasar bosnya ga puasan, org Cina gitu dan emang rese, jadilah dia memecat gue setelah sebulan kerja di sana, dia bilang dia butuh org yang berpengalaman. Gosh..
  • Yang terakhir, gue pernah kerja di Amazon. Sounds cool, huh? Tapi gue ga kerja di kantor, tapi kerja di pabrik Amazon hahaha. Jadi di Orleans ada sebuah pabrik amazon yang super besar (pabriknya ada 4 di Prancis) dan mereka membutuhkan banyak orang, terutama buat peak season alias natal. Dapatlah gue pekerjaan itu, kerjanya 13 jam sehari, setiap weekend sabtu dan minggu. Kerjaannya sih keliatan simpel, naruh-naruh barang dari supplier ke rak-rak, tapi targetnya gila, sekitar 100-200 barang per jam. Jadilah mayan rodi juga di sana. Dan kalo lo ga sampe target, lo beresiko dipecat. Sehari kerja gue punya 4 kali istirahat dan satu istirahat berkisar 15-30 menit. Dan.. jarak dari pabrik ke ruangan istirahatnya itu 5 menit, jadilah 10 menit dihabiskan di jalan. Ngos-ngosan dah kalo istirahat. Dan hati-hati, ga boleh telat baliknya, gaji lo bisa dipotong! Haha. Overall gue sebenernya cukup senang di amazon, karena kerjanya 2 hari seminggu, tapi dapetnya mayan banyak, karena sehari 13 jam. Tapi emang nasip berkata lain, setelah selesai peak season, alias natal, banyak bgt org yang di-cut karena mereka ga butuh orang banyak lagi, kerjaannya udah abis. Dan orang itu termasuk gue! Oke, di amazon gue bertahan 1.5 bulan haha. Sebenernya gue masih berharap sih, kalo dia nyari org lagi, dia akan menghubungi gue. Amin.

So, masih mau bilang gue enak karena jalan-jalan mulu? Bo, jalan-jalan itu cuma 5 persen dr kehidupan gue di Prancis, sisanya perjuangan sama kerja keras. I am not complaining, tapi kadang kita musti liat dari banyak sisi, ga cuma sisi yang terekspos aja 🙂

Well, selesai curhat tahun 2016-nya, sekarang apa harapan gue di tahun 2017?

  1. Gue ada kewajiban magang selama 3 bulan di bulan Mei-Agustus, gue pengen dapet magang di Prancis dan magangnya di bayar. Berdasarkan pengalaman temen-temen, cari magang di Prancis itu susahnya minta ampun. Apalagi karena kita orang asing, yang notabene kemampuan komunikasinya ga fasih kaya orang lokal. Beberapa teman memutuskan untuk mengambil magang ga dibayar, bahkan ada juga yang pulang ke Indonesia karena ga dapat magang di sini. Gue pengen bgt dpt magang di sini, atau kalo ga dapet setidaknya di negara lain, asal dibayar hahaha.
  2. Sistem perkuliahan di Prancis agak unik dibanding negara lain, di sini, master dibagi menjadi 2 tahap: Master 1 dan Master 2. 2-2nya dianggap terpisah. Lo bisa aja selesai Master 1, kerja dulu 5 tahun, baru lanjut Master 2. Atau lo bisa juga memilih uni yang beda untuk Master2nya. Nah gue rencananya mau ambil Master 2 di uni lain, yang lebih bagus dari uni gue sekarang. Doakan ya!
  3. Hmm.. yang ketiga, pengen punya pacar! Hahahhaa. I know it sounds funny, apalagi keluarnya dari mulut gue yang selama ini keliatan ga terlalu mikir hal-hal kaya gitu. Tapi emang hidup di luar negeri membuat gue merasa kesepian dan jadi pengen punya pasangan biar ga sepi-sepi amat. Well, ini bukan cuma gue loh, banyak yang bilang hidup di luar negeri itu susah nyari temen, orang-orangnya individualis bgt. Bahkan ada temen yang bilang “It’s easier finding a boyfriend than a good friend” Hahaha. Well, jadi semoga harapan yang ini terkabul. Anyway, gue belum pernah lo menjadikan ‘punya pacar’ sebagai resolusi. Pertama kali, dalam 29 tahun kehidupan gue hahaha.
  4. Yang terakhir, gue pengen pulang ke Indonesia. Gue kangen bgt sama temen temen dan keluarga gue, udah 1.5 tahun gue ga pulang. Pengen makan makanan Indonesia tiap hari sampe gendut Hahaha. (O iya, di sini gue turun 15 kg!) Gue sih pengennya pulang sebulan gitu habis magang (kalo dapet di sini), cuma karena nyokap ga bakal ngebiayain gue pulang smp gue balik for good, cuma ada 2 harapan: pertama, adek gue nikah sehingga gue dibiayain pulang hahaha (ada wacana ke situ, tapi masih ga jelas). kedua, gue punya duit sendiri buat pulang. Well, we’ll see.

Ok, kayanya segitu aja curhatan gue kali ini. Jangan lupa kunjugin blog gue yang satu lagi hahaha. Yang ga tau alamatnya japri 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s