A new chapter for 2016

Tiap gue ngepost kayanya selalu ada perubahan signifikan dalam hidup gue ya hahaha. Yaeyalah, secara ngepostnya jarang-jarang, tiap ngepost jadinya ya gtu deh, isinya update terbaru kehidupan.

Oke, gue sekarang bakal cerita soal kota gue yang baru, La Rochelle. Jadi, ceritanya sejak tanggal 2 Januari 2016 gue pindah ke sebuah kota bernama La Rochelle. Kota ini terletak di sebelah barat Prancis dan berbatasan langsung dengan Samudra Atlantik. Gile, gue pindah kota dari ujung ke ujung, Mulhouse di ujung timur dan La Rochelle di ujung barat. Kalo naik kereta sih 6 jam. Tapi karena kmrn gue naik bis dan berhenti-berhenti dulu, jadi lebih lama. Kenapa gue pilih La Rochelle?

  1. Hmm sebelumnya, kenapa gue memutuskan untuk pindah dulu kali ya. Seperti yang sudah diceritakan di postingan sebelumnya, gue memutuskan untuk memperlancar bahasa Prancis gue dengan kursus intensif, tapi di Mulhouse ga ada kursus intensif, jadi gue harus pindah kota. Sempet ngecek beberapa kota dari Strasbourg, Lyon, Nice, Bordeaux dan Paris. Sebenernya paling enak emang kalo gue pindah ke Strasbourg, deket dari Mulhouse, anak-anak PPInya gue udah banyak kenal dan deket juga dari perbatasan, tapi.. Strasbourg ini gue cek tempat kursusnya paling mahal di antara yang lain. Lyon, Nice sm Paris dicoret karena tempat tinggalnya mahal. Tadinya gue mau ke Bordeaux, tapi setelah kemakan bujuk rayu temen gue yang tinggal di La Rochelle, jadilah gue pindah ke kota ini.
  2. Di La Rochelle banyak orang Indo, termasuk si temen gue ini, jadi kalo ada apa-apa gampang, ada yang bantuin. *Emang bakal ada apa lagi sih? Hahahha
  3. Di La Rochelle ada s1 dan s2 jurusan Bahasa Indonesia (satu-satunya di Prancis loh), jadi bakal banyak orang Prancis yang bisa bertukar bahasa sama gue. Dianya belajar bahasa Indo, guenya belajar bahasa Prancis.
  4. Yang paling penting, kalo kata temen gue, di La Rochelle lapangan kerjanya banyak. Banyak orang Indo yang kerja part time di sini dan mereka suka berbagi info tentang pekerjaan atau mau berbagi jatah pekerjaannya.

 

Dua bulan sudah gue di kota ini. Dan berikut pengalaman gue selama 2 bulan ini:

  1. Pertama dateng gue suka kotanya karena di tepi pantai. Karena gue udah 5 bulan ga liat pantai (secara di Indo mantai mulu), jadi gue seneng. Tapi jangan bayangin pantainya sebagus yang Indonesia punya ya. Ini pantai biasa aja sih, tapi udah cukup lah buat ukuran Eropa. Banyak turis asing terutama orang Inggris yang dateng ke sini. Banyak juga orang pensiunan yang beli rumah di di sini. Jadi ini kota isinya cuma 2 jenis: orang tua dan mahasiswa. Hahaha. Banyak bgt mahasiswa baik lokal maupun asing di sini. Banyak orang cina dan korea di sini, ga kaya di Mulhouse dulu haha.
  2. Karena deket dengan pantai, anginnya kuenceeeeeng banget. Kalo kata temen gue musuh utama di La Rochelle itu emang angin. Temperatur boleh beda 10 derajat dari Mulhouse, tapi gara-gara anginnya kenceng, jadi berasa sama aja hahaha. Pernah suatu hari gue ngerasain angin 50 km/jam. Jalan kaki aja berasa kegeser2 mulu. Hahaha. Terus di sini sering bgt ujan dan langitnya ga keliatan cerah. Secerah2nya juga ga sebiru bagian timur Prancis. Yah mgkn karena lagi winter jg kali ya, jadi cuacanya ga bersahabat. Kita tunggu nanti pas summer gimana..
  3. Di sini suka kedengeran orang ngomong bahasa Inggris, karena banyak turis asing. Agak aneh, karena sepanjang gue menjelajahi Prancis, situasi ini jarang ditemukan.
  4. Orang lokalnya baik dan ramah-ramah. Ya ramah dibandingkan tmp lain di Prancis. Hahhaa. Jangan dibandingin sama Indonesia ya. Mungkin mereka juga lebih sabar (misal dalam ngomong bahasa Prancis ke kita para pendatang) karena kebiasaan ngadepin orang tua. Tapi ya adalah 1, 2 yang brengsek.. Tipikal orang Prancis. Gue pernah diteriakin di jalan gara2 ga bilang makasih gara2 dikasih nyeberang. Padahal mah emang kewajiban pengendara keleus, ngeduluin pejalan kaki, secara ga ada traffic lightnya. Tapi overall baik baik kok. Berapa kali gue suudzon sama orang karena kebiasaan ketemu orang jahat di Mulhouse, tapi ternyata ke-suudzon-an gue ga terbukti hahaha.
  5. Sebenernya ni kota ga gede-gede amat, segede Mulhouse lah, jadi sangking banyaknya orang Indo di sini (20 orang-an doang si), sering banget ga sengaja ketemu orang Indo di jalan. Lucu sih, kaya berasa di Indonesia. Kalo mau melakukan hal-hal rahasia susah juga ya kalo dipikir2 hahahaha *emang mau ngapain sih?
  6. Gue di sini dapet asrama mahasiswa yang bagus dan modern! Hahaha. Studio gitu, jadi berasa tinggal di apartemen. Gue bisa pake kamar mandi dan dapur sesuka gue. Mandi air anget sejam juga ga khawatir ada yang bakal omelin, dan ga khawatir tagihan listrik bakal naik (secara uang sewanya udah termasuk listrik). Awalnya berasa sepi sih, ga kenal tetangga2, beda sm di Mulhouse dulu, tapi lama2 kebiasa dan malah seneng hihi. Akhirnya gue bebas dari pemilik kosan nyebelin!
  7. Karena gue kuliah bahasa, jadi temen-temen sekelas gue bukan orang Prancis. Kebanyakan dari mereka orang Asia (Cina, Korea, Vietnam, dll). Ada juga yang orang Rusia, Belanda, Mexico, Kolombia, dll. Pokoknya seru deh.
  8. Ini dia yang paling penting.. Gue udah mendapat pekerjaan di sini! Hahaha. Pekerjaannya dikasih sama Mbak Dewi, orang Indo juga yang kerja di sini, dia nawarin gue jadi cleaning servicenya sebuah bar, yang notabene sama pemiliknya dengan pemilik bar tempat dia kerja. Jadilah gue kerja jadi cleaning service 5 hari seminggu. Dari rabu-minggu. Rabu dan kamis 2 jam sementara Jumat-Minggu 4 jam. Kerjaan gue pagi2 adalah ngebersihin itu bar yang super lengket kena alkohol lantainya. Beserta toilet-nya. Dan kadang-kadang juga ada muntahan orang mabok. Jijay banget sih, tapi mau gimana lagi. Gue kerja sebelum gue berangkat kuliah, let say misalnya gue kuliah jam 9 pagi, kalo kerja 2 jam berarti gue bakal kerja dari stgh7 sampai stgh 9. Kalo 4 jam berarti dari stgh 5 (pagi! kalo di sini pagi harinya masih super gelap dan super dingin, belum kalo pagi-pagi musti jalan stgh jam ke bar, karena belum ada bis)sampai stgh 9. Itu kalo on time ya, ada kalanya gue kerja lama bgt karena belum terbiasa dan harus menghabiskan waktu 5 jam. Kerjaan kaya gini itu susah menurut gue. Karena gue ga biasa bersih2. Wong kamar gue aja super berantakan hahaha. Tapi gue dipaksa untuk bersih2 dan ngerasain rasanya jadi pembantu rumah tangga. Hahaha. Susah sih.. tapi ya demi duit. Mayan duitnya bisa buat biaya hidup gue di sini plus jalan-jalan.. Gw skrg baru melewati bulan pertama gue kerja. Pas awal kerja gue pernah digangguin orang mabok dan pintu bar gue digedor2, asli itu traumatis banget, dan mg2 ga akan pernah keulang. Di bulan pertama ini jg berapa kali gue kena tegur sama pemiliknya karena kerjaan gue ga bersih. Sampe sekarang gue masih mencoba untuk menemukan metode bersih2 yang paling efektif dan efisien. Pernah dia sampe bilang mau cari orang lain kalo ga bisa, tapi thanks god gue bisa ngebuktiin ke dia.

Kayanya segitu dulu update-an gue. Yang mau main ke La Rochelle boleh loh. Tapi gue agak gak rekomen sih, soalnya agak jauh dari mana-mana hahahha 😛

La Rochelle, Februari 2016

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s