Saat Mimpi Tak Seindah yang Dibayangkan..

Tumben nih update blog yang ini hahaha. Tapi lagi pengen curhat securhat curhatnya. Ini update terbaru dari gue, mungkin banyak yang belum tau dan gue memutuskan untuk membukanya di sini, apapun tanggapan dan resikonya.

Jadi.. gue sudah sampai di Prancis dengan selamat di akhir bulan Agustus 2015. Jujur, waktu gue sampe, gue mulai merasa ga nyaman, geret-geret koper sendirian tanpa ada orang yang peduli. Sampe akhirnya gue sampe di suatu titik di mana tuh koper nimpa gue di eskalator sangking beratnya. Ada sih yang bantuin.. akhirnya. Tapi udah keburu bete duluan.

Petualangan gue di Paris berlangsung baik, sampai tiba saatnya gue ke kota tujuan kuliah gue, Mulhouse. Buat yang belum tau, Mulhouse adalah sebuah kota di Prancis dekat dengan perbatasan Jerman dan Swiss. Di sini ga ada pelajar Indonesia-nya. Jadi gue berjuang sendirian dari nol, dengan sedikit bantuan dari host AirBnb gue pas pertama dateng sama 2 orang temen Couchsurfing yang baru kenal.

Seminggu di AirBnb, gue pindah ke kosan gue, yang gue dapat dengan pertama visit. Gue udah cocok (harganya), jadi langsung aja gue ambil, gue ga pikir panjang dan males nyari nyari lagi.

Malam pertama di kosan sangatlah tidak nyaman. Ternyata tembok pemisah antar kamar sangat tipis. Kamar sebelah batuk-batuk aja kedengeran. Belum lagi kamar gue berada di lantai dasar dengan menghadap ke arah jalanan dan dekat dengan pintu keluar. Di malam pertama itu gue denger orang ngobrol tepat di jendela kamar gue selama satu jam dan itu udah tengah malam. Gosh! Kamar mandinya sharing dengan 3 penghuni kosan lain, dan gue harus keluar kalo mau ke WC atau mandi. Dan karena kamar gue dkt pintu keluar dan ternyata pintunya itu agak bolong gitu di atas, gue harus menggigil kedinginan tiap ke kamar mandi. Dua minggu lamanya gue sering banget nahan pipis karena ga mau kedinginan dan kayanya ginjal gue sakit.

Dan dua minggu itu pula, gue berbicara dengan pemilik kosan gue kalo gue mau keluar. Diapun kaget dan suruh gue mikir2 lagi, karena katanya ga gampang nyari kosan lagi. Ya bener juga sih kata dia. Beberapa hari gue mikir dan gue memutuskan untuk stay.

Gue mencoba beradaptasi dengan keadaan. Tapi masalah di kosan ini terus terjadi. Karena gue sekosan sama 2 orang cowo (1 lagi cewe), jadilah berasa itu kamar mandi jadi jorok bgt. Mana pernah salah satu mereka di suatu hari muntah di wastafel kamar mandi dan ga langsung bersihin. Gosh. That was a nightmare!

Masalah lain adalah, pemilik gue ini bener-bener bawel. Dia selalu mencampuri berbagai aspek kehidupan kita. Dia membuat jadwal giliran untuk membersihkan lorong dan kamar mandi. Tiap anak dapet jadwal satu minggu. Dan dia selalu menelepon kita kalo ada aja yang ga bersih. Gue kena, 2 kali lagi di luar negeri/kota, dia nelpon gue sambil marah2 gara2 itu kosan kotor dan saat itu gue yang giliran piket. Dia sampe ngancem bakal nyuruh kita bayar maid kalo kita ga bersihin. Bener bener ngancurin mood banget orang lagi liburan disuruh gitu. Gw mencoba terus memaklumi dia, walaupun tiap gue cerita sama orang lain yang jg tinggal di Prancis, mereka selalu bilang, kalo itu ga wajar. Pemilik rumah di Prancis tidak pernah mencampuri urusan penyewanya sedikitpun. Udah kelewatan kalo menurut mereka. Yah, mungkin karena, maaf, si pemilik bukan orang Prancis asli.

Oke, 2 bulan berlalu dan gue mulai menerima kosan gue apa adanya. Ya namanya juga murah, begitu pembelaan gue. Sampai akhirnya tetangga kamar sebelah gue pindah (dia ga tahan diomelin mulu sama pemilik kosan HAHA) dan berganti dengan tetangga baru dengan jenis kelamin dan kewarganegaraan bahkan nama yang sama dengan si tetangga lama. Banyak yang bilang dia anak baik-baik, gue ga bakal bermasalah dengan dia. But turns out to be not. Sangking baik-baiknya dan ga pernah keluar malam (eh tapi bukan maksudnya gue ngejudge orang yang suka keluar malem itu ga baik loh), dia selalu berada di kamar dan menyetel musik keras-keras. Wong nyetel musik pelan aja kedengeran apalagi keras-keras. Dan dia nyetel musik sampe jam 4 pagi! Gila! Pengen rasanya gue ketok dan gue tegor, tapi gue lagi males nyari ribut, apalagi musti mikir dl ngomong bahasa Prancisnya apa buat negor dengan baik baik. Ga cukup itu, dia sering banget ngundang temen-temennya dateng dan ketawa ketawa sampe jam 4 pagi. Pernah suatu hari dia nonton bola sampai teriak2. Pengen gue laporin sama pemilik kosan gue tapi kok tukang ngadu amat ya gue hahaha. Agak bingung sih gue, ini anak ga pernah belajar apa gimana ya, kamarnya ga pernah sepi. Apa memang cara belajarnya dia dgn mendengarkan musik keras2? Padahal sudah terpampang di peraturan kosan tidak boleh berisik di atas jam 10 malam Hhhh.

Oke, cukup sudah gue curhat kosan-nya. Sekarang gue curhat perkuliahan gue yang lebih parah daripada kehidupan di rumah.

Gue mulai kuliah awal September 2015. Hari hari pertama kuliah berjalan dengan tidak baik, karena:

  1. Perkuliahan diajarkan dalam Bahasa Prancis oleh dosen Prancis dan dengan teman-teman sekelas yang semuanya orang Prancis, kecuali gue.
  2. Gue mencoba berbagai cara untuk menyapa dan ramah sama temen-temen sekelas gue. Tapi ternyata, orang Prancis memiliki budaya dan sifat yang berbeda dengan orang Indonesia. Mereka sangat tertutup dan tidak mudah bergaul. Semua basa basi gue kebanyakan dijawab dengan jawaban singkat dan tidak berlanjut pada sebuah percakapan dua arah. Padahal basa basi dalam Bahasa Prancis itu susahnya luar biasa. Gue musti mikir dulu berulang-ulang ngomong apa, eh ujung-ujungnya dimentahin juga. Beda banget sama orang Indonesia yang gampang diajak temenan.

Dua minggu kuliah, gue masih tidak betah. Gue sudah merekam dosen dengan recorder tapi hasilnya masih nihil. Gue masih mencoba mencari teman. Ada beberapa yang udah enak diajak ngobrol, tapi entah kenapa ga bisa deket. Banyak yang bilang memang butuh waktu untuk berteman dengan orang Prancis. Sementara gue baru sadar kalo gue orangnya butuh banget teman. Gue butuh untuk diterima dan diajak berkomunikasi. Gue baru sadar itu pas di sini, karena sebelum gue berangkat, gue selalu berpikir, gue pasti bisa sendiri, independen, dan lain-lain. Tapi ternyata gue sering banget kesepian dan memilih untuk ngobrol dengan teman-teman di Jakarta.

Keadaan semakin parah dengan banyaknya kerja kelompok yang membutuhkan gue untuk berkomunikasi dalam Bahasa Prancis pas-pasan. Di Jakarta, gue udah dapet DELF B2 (level intermediate-advance), tapi di sini, gue mulai lagi dari nol, bicara masih banyak aa ee aa ee dan sulit dipahami orang Prancis. Begitu pula gue ga paham mereka ngomong apa. Tiap hari gue stres, gue nangis, jadi begini ya rasanya kuliah di Prancis. Impian gue dari dulu turned out to be so horrible. Gue terus berpikir untuk keluar dari kuliah, les bahasa dulu, baru nanti lanjut kuliah lagi. Gue stres, bahkan mau berangkat ke kampus aja rasanya ga minat sama sekali dan ga pengen ketemu temen-temen sekelas gue sama sekali. Gue takut ketemu mereka. Gue takut kuliah. This is not a life that i want. I just want to be happy no matter what.

Sampai pada suatu hari di hari Jum’at ntah tanggal berapa, gue mendapat pelajaran hukum selama 6 jam. Jurusan gue komunikasi digital, tapi gue belajar hukum untuk mengetahui hukum mengenai privacy yang akan berujung di hak cipta. Sepanjang kelas gue bener-bener ga ngerti apa-apa, ditambah dengan teks teks pemberian si dosen yang luar binasa. Jadi itu teks bahasa aslinya Inggris, diterjemahin sm dia ke Bahasa Prancis. Bukannya mempermudah gue malah mempersulit gue.

Selesai kelas gue ada kerja kelompok berdua doang sama temen gue yang sebut saja namanya Siti. Tadinya kita sekelompok bertiga, tapi karena satu orang bermasalah di administrasi, dia terpaksa ga bs ikut kuliah. Jadilah gue berdua doang sama si Siti. Perasaan gue udah mulai ga enak dari awal perjalanan menuju kerja kelompok di perpus. Gue ke wc dulu, sementara si Siti ngetekin tempat di perpus. Pas gue dateng dia lagi ngobrol sama si Mona. Dari gestur badannya, kayanya Siti lagi curhat serius dan feeling gue dia lagi ngeluhin sekelompok sama gue, yang bahasa Prancisnya masih jelek.

Kerja kelompokpun dimulai. Di rumah kita sudah membagi tugas dan dia ngecekin kerjaan gue. Dia ga puas sama sekali dengan hasil kerja gue, keliatan mukanya langsung tegang. Dia mencecer gue dengan bilang kalo harusnya ga kaya gini, yang bener itu kaya dia blabla. Gue ga bisa langsung memahami kerjaan dia. Sampai dengan muka separuh ditekuk dia bilang, “Gue musti apa biar lo paham?” Gue bilang aja, “Digoogle translate.” Makin ditekuk lah muka dia sambil translate-in tulisan dia ke bahasa Inggris.

Dia pun kelihatan menyerah ngejelasin ke gue, lalu dia nyamperin Mona di ujung ruangan. Keliatan banget dia curhat ke Mona tentang gue. Gila, rasanya luar biasa diomongin sama orang Prancis di belakang. Si Mona pun datang, dia ikut-ikutan menjelaskan ke gue dan menanyakan berbagai pertanyaan seperti “Kamu udah pernah belajar ini belum sebelumnya?” “Kamu tau ga teori komunikasi itu gimana?” Jujur, gue merasa diserang sama 2 orang Prancis yang mungkin menganggap gue bodoh. Padahal si Mona ini aslinya baik, tapi saat itu bener-bener tegang. Gue bilang aja gue tau, gue pernah kerja di bidang kaya gini. Dia jawab lagi “Gimana buatnya? Dicatet ga?”, yah gue bilang aja kaga, wong brainstorm di kerjaan gitu doang, ga perlu dicatet juga. Trus dia bilang “Ya ampun..” Blablabla sampai akhirnya momen itu berakhir juga. Mona pulang dan meninggalkan gue berdua dengan Siti.

Siti pun melanjutkan dengan omongan yang bikin gue drop banget banget: “Kalo aku ga sekelompok sama kamu dan sekelompok sama orang Prancis, aku pasti udah bisa menyelesaikan kerja kelompok ini, tapi kalo sama kamu, bukannya maju aku malah harus jelasin ke kamu berulang-ulang.” Itu adalah satu kalimat yang ga akan pernah gue lupain seumur hidup gue. Habis ketegangan itu selesai, dia minta gue untuk ngerjain ulang, lalu diapun meninggalkan gue sendirian di perpus. Habis itu gue nangis senangis-nangisnya. Baru kali ini gue digituin sama orang, di negara asing pula. Gue ga bisa ngapa-ngapain ataupun membela diri.

Hari itu adalah hari terparah dalam sejarah perkuliahan gue di Prancis. Gue bener-bener drop. Gue langsung telpon temen-temen Indonesia gue untuk curhat dan mencari penghiburan serta semangat. Saat itu gue sudah mau menyerah, tapi hati gue bilang, coba sekali lagi. Dengan sisa-sisa semangat, gue mengulang tugas gue, mengirim kembali ke Siti sambil menunggu jawabannya. Dan semua tugas gue selalu dimentahkan.

Hari pengumpulan tugas tiba. Hari Senin, kita harus mempresentasikan itu di depan kelas. Tiba-tiba si Siti dateng bawa temen satu orang lagi, namanya Fika. Tanpa bilang dan minta persetujuan sepatah katapun dari gue dia memasukkan Fika dalam kelompok dan ga ngomong sepatahkatapun sama gue hari itu. Bahkan dia duduk di sebelah gue ga mau. Dia memilih duduk di tempat lain dan jadi gue yang ngikutin dia. Beruntung, hari itu ga jadi presentasi. Tapi gue udah keburu drop duluan dan ga bisa mikir apa-apa. Gue cuma pengen keluar dan gue pengen bahagia.

Di titik itu gue sudah memutuskan untuk keluar. Gue berpikir gue berhak bahagia. Gue bisa belajar Bahasa Prancis dan membiasakan berkomunikasi dulu, baru gue kuliah lagi. Gue ga dikejar apapun. Masalah duit yang agak jadi masalah, tapi gue memutuskan untuk kuliah sambil part time untuk membiayai kehidupan gue di sini, jadi gue ga perlu ngerepotin siapa-siapa lagi seberapalamapun gue di sini. Gue bilang sama nyokap, nyokap pun setuju aja, dia cuma pengen gue bahagia. Dia ga mau liat gue stres di negara orang. Tapi gue disuruh kerja sama dia. Fyi, tadinya gue berencana menghidupi kuliah di sini dengan menyewakan apartemen gue di Jakarta, tapi sampai beberapa bulan apartemen itu ga kunjung laku. Jadi ya memang harus kerja juga sih gue.

Satu minggu lamanya gue ga masuk kuliah dan memutuskan untuk berpikir. Dalam proses berpikir itu, lucunya, Tuhan kaya mau nunjukkin ke gue, kalo ga aneh kok kalo gue ga lanjut kuliah. Gue dipertemukan sama 2 orang Indonesia yang memutuskan berhenti kuliah juga, di kota lain. Yang satu masih tetep di Prancis tapi pindah kota, yang satu lagi bener bener pulang ke Indonesia. Blas! Bahkan di saat yang sama gue mendengar cerita orang Indonesia yang hampir bunuh diri minum sejenis bayclin karena ga lulus kuliah. Ternyata ada yang lebih parah dari gue wkwk~

Gue pun ketok palu, gue kirim e-mail ke ketua jurusan gue yang menyatakan gue berhenti. Dia menyayangkan tapi sekaligus mensupport gue untuk kelas Bahasa lagi. Fyi, dosen di sini baik-baik. Mereka kaya setara gitu sama mahasiswanya, ga lebih berkuasa kaya di Indo. Dia mau bantu kita dan mengerti kesulitan kita. Sejak saat itu, gue cuma kuliah Bahasa Prancis seminggu dua kali. Semester depan (mulai Januari), gue akan mendaftar untuk kursus bahasa intensif di kota lain, karena di Mulhouse ga ada yang intensif haha katrok emang.

Hari-hari setelah pengambilan keputusan tidak berlalu dengan mudah. Gue harus menghadapi pertanyaan orang-orang mengenai keputusan gue. Mending kalo ditanya doang, ini ada yang nyeramahin dari A sama Z, ada juga yang secara tidak langsung menghakimi gue. Sorry to say ya, tapi yang ngelakuin hal itu kebanyakan orang Indonesia. Orang bule ga ada yang berpikir negatif tentang keputusan gue. Somehow gue jadi tambah tertekan, mungkin karena seperti yang gue sebut di atas, gue orangnya pengen banget diterima. Gue jadi lebih menutup diri sama orang-orang dan jadi lebih sensitif.

Sekarang gue tinggal menghitung hari untuk pindah kota. Walaupun kota ini menyebalkan, tapi mendekati kepergian, gue ngerasa sedih musti ninggalin semuanya di Mulhouse. Gue mulai jatuh cinta sama kota ini. Tadi gue udah nyeritain pengalaman buruk gue di sini, sekarang gue akan kasitau apa aja kelebihan dan hal-hal yang bakal bikin gue kangen berat:

  1. Mulhouse terletak di region Alsace. Region yang sangat indah. Rumah-rumahnya unik dan lucu. Beda sama region lain di Prancis, mungkin karena daerah ini pernah jadi milik Jerman, makanya region-nya keliatan mix dan ga terlalu Prancis. Dia juga punya wine route, jalanan dengan kebun anggur di sekelilingnya di beberapa kota di Alsace dan katanya sih cakep bgt. Gue sendiri ga pernah nyusurin jalanan penuh kebun wine ini, karena selalu jalan jalan lewat jalan tol. Kalo punya mobil sendiri, mungkin bisa menjelajah. Maybe next time.
  2. Mulhouse sangat dekat dengan perbatasan Jerman dan Swiss. Jaraknya 30 menit dari kota Freiburg di Jerman dan dari kota Basel di Swiss. Sebagai anak tukang jalan-jalan kaya gue, ini memberikan keuntungan besar buat gue. Gue bisa pindah negara seenak jidat (ditambah dengan adanya Megabus seharga 1 Euro dan  blablacar yang bener-bener hemat). Gue udah ke 19 kota di Prancis, Swiss dan Jerman selama 4 bulan ke sini. Gue bisa ke Luzern, Swiss dengan blablacar seharga 8 Euro, kalo naik kereta ke sana musti 40 Euro loh hahaha.
  3. Gue bakal kangen sama tram kuning yang unyu. Yang sangat nyaman dan ga gitu penuh dibanding kota lain yang pernah gue datengin.
  4. Gue bakal kangen sama temen-temen gue di sini. Sebulan di sini gue ketemu sama anak2 Indonesia yang ternyata pemain badminton di sini. Ada Ochi, Ranggi sama Ko Ino (yang terakhir ini pelatih malah). Gue juga bakal kangen sama Ibu dan Bapak Lugiman, keluarga Indonesia (awalnya mereka ga sengaja denger Ochi dan Ranggi ngomong Bahasa Indo di tram trus malah kenalan). Mereka baikkk banget udah kaya orang tua sendiri. Suka buatin makanan enak, minjemin stocking buat daleman biar ga kedinginan, sampe nganterin ke stasiun tram di suhu 5 derajat. Gue juga bakal kangen sama salah satu temen Couchsurfing, orang Prancis, namanya Tiphanya. Dari awal dia banyak ngasitau gue info2 penting di Mulhouse. Terakhir gue sempet buat Alsatian Christmas Cookies sama dia. (Fyi, banyak yang bilang kalo mau cari temen org Prancis, lebih baik ikut komunitas, karena biasanya temen kuliah atau kolega kantor agak susah dijadiin temen deket. Dan hal ini sepertinya bener.) Oiya, satu lagi, mas Syarif, orang Indo yang sekarang jadi dosen, tapi tinggalnya di Colmar, setengah jam dari Mulhouse. Beliau juga cukup banyak membantu gue.
  5. Gue bakal kangen sama temen-temen kosan yang walaupun nyebelin, tapi mereka selalu ada buat gue. Mereka selalu welcome dan suka nanya kabar (bahkan ada satu orang, sebut saja Maman, yg dulu suka ngetok kamar buat nanya kabar gue, karena katanya gue udah lama ga keliatan). Sebenernya wajar buat orang Prancis untuk menyapa satu sama lain kalo satu gedung apartemen. Tapi orang-orang ini keliatan beda dan keliatan bener-bener baik. Sampe ngetok kamar coba (yang ngetok kamar bukan orang Prancis sih). Kecuali tetangga baru gue, dia ga gitu banyak ngomong sama gue. Mungkin masih pemalu juga haha. Dulu dengan formasi anak kosan lama, kita pernah makan bareng di salah satu kamar trus cerita-cerita. Besok jum’at, si Maman bakal ngadain farewell dan kumpul-kumpul buat gue. Rencananya gue akan buatin makanan Indonesia dan si Maman bakal  buatin makanan dari negaranya buat anak-anak kosan. Gue jadi sedih bakal ninggalin kosan ini. Huks.
  6. Satu lagi.. Christmas market di sini bagus banget! Katanya emang Alsace itu juaranya christmas market di Prancis. Bahkan yang di Strasbourg dinobatkan sebagai yang terbaik. Kemarin sempet ke beberapa kota lain di Prancis, yang lebih besar dari Mulhouse, tapi gue jauh lebih suka yang di sini.

Wow, posting gue panjang juga ya! Hahahahha. Yaudah segini aja dulu, mungkin ntar gue bakal cerita lagi soal kota gue yang baru HAHA.

O iya, satu lagi, 2 bulan yang lalu, orang yang paling deket sama gue, yang ngerawat gue dari kecil, yaitu nenek gue meninggal. Gue tinggal sama nenek gue dari kecil, bukan sama orang tua gue. Rasanya bener-bener drop. Ditambah semua masalah yang ada. Gue ga bisa ngapa-ngapain. Ga bisa pulang juga buat liat beliau untuk terakhir kali. Eyang, Cuni kangen banget sama eyang. Sekarang Cuni ga punya tempat yg disebut rumah lagi di Jakarta. Cuni sedih. Sangking sedihnya, pernah di perjalanan gue ke kota lain untuk liburan, gue malah nangis. Eyang :(((((((

Mulhouse, 15 Desember 2015 (anyway ini gue nulisnya udah lama banget tapi baru berani ngepost sekarang).

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s