What I miss most from Jakarta..

Gw harusnya ngirim lamaran magang, tapi males.. Malah berakhir dengan nulis blog ini haha. Belakangan lg kepikiran hal ini, apa sih yg paling gw kangenin dari Jakarta?

1. Teman-teman dan keluarga

Di jakarta temen gue banyak bgt, hampir tiap malem ada aja yg diajak hang out. Gw (hampir) ga pernah kesepian. Kalo weekend gue ga pulang ke rumah, gue ajak temen2 gue nginep di apartemen, apartemen gue udah jadi basecamp buat temen2 gue. It was sooooo fun and happy to spend quality time with your love ones. Nginep2 itu beneran ningkatin quality time bgt dan bikin makin deket. Omg i really miss it. Di sini gue bener2 kesepian, hang out seminggu sekali aja belum tentu, temen juga belum ada yg bisa gue sebut “good friend”. Ada sih beberapa temen tapi ya itu, belum bisa disebut good friend. Mungkin karena faktor gue pindah2 kota mulu juga. Di saat gue udah memiliki beberapa yg disebut good friend, gue lalu meninggalkan mereka dan musti membangun hidup dari 0 lagi di kota baru.. Dan somehow di sini kalo mau hangout, gue juga terbatas sama duit gue, ga bisa seenaknya nerima ajakan hangout yang menguras kantong terus besoknya ga bs makan. Ya itulah..

2. People

Yes! The people, Indonesian people! Yang sangat ramah, yang bisa tersenyum di jalan padahal ga saling kenal, yang service-nya selalu mementingkan hospitality, yang ga cuek dan mau bantu kalo orang lain kesusahan, yang bikin nyaman, yang berasa kaya di rumah.Ga kaya orang sini yang super dingin, cuek, liat cewe bawa barang berat belum tentu ditolongin, liat nenek-nenek berdiri di angkutan umum belum tentu dikasih duduk. Well, tp emang beda budaya sih, kadang ngasi tempat duduk buat org yg lebih tua bisa dianggap insult. Temen gue pernah ngelakuin itu dan yang ada org yg dikasi tmp duduk malah ngomel2 karena dianggap “disable” hahaha. Tapi gue cerita gini bukan berarti orang Indonesia ga ada minusnya dan orang Prancis ga ada plusnya sama sekali. Setiap budaya ada plus minusnya masing2.

3. My lifestyle

Yang bisa makan enak di restoran seenggaknya 2 atau 3 kali seminggu. Yang bisa nonton bioskop sesuka gue. Lah di sini, makan enak di restoran aja sebulan sekali belum tentu. Gw makanya paling sedih kalo liat temen di sosmed posting makanan, omg. Gw ngiler, gue pengen, bring back to the days when I afford to bought it frequently!! Gue ngerti sekarang kalo ada quote “money can buy happiness”, dulu gue pikir itu bullshit, toh gue jg bisa happy tanpa duit, tapi gue ngerasain bgt di sini. Gw jadi lebih happy kalo bisa makan sushi, ramen, even KFC yang merupakan “something that I taken for granted” in Indonesia. Gw jadi lebih happy kalo hang out sama temen, duduk di resto makan enak, habis itu nonton film di bioskop hahaha. 

—–

Jujur, kalo ada orang yang nanya enakan mana di Prancis apa Jakarta, gue pasti akan jawab di Jakarta. Tapi.. kalo gue bisa mengulang waktu di mana gue memutuskan untuk kuliah di Prancis atau ga.. gue tetep akan memutuskan untuk kuliah di Prancis. Gue tetep akan memutuskan untuk meninggalkan comfort zone gue, seberat apapun hidup di sini.. I can’t imagine myself still sit at the same cubicle in my previous office, doing the job and live normal life. It’s happy but.. I have to grow up. Gw harus berkembang jadi orang yg lebih baik, gue harus upgrade myself, gue harus terus mengembangkan potensi gue, gue harus memperluas comfort zone gue. 1.5 tahun gue di Prancis, gue belum bisa bilang ini adalah comfort zone gue, gue masih struggling di sini, struggling untuk merasa nyaman, struggling untuk bisa membaur, struggling dalam hal bahasa, dan lainnya. Tapi gue akan berusaha sekuat tenaga untuk menjadikan Prancis comfort zone gue, entah berapa tahun lagi baru bisa, dan kalo masih diberi kesempatan untuk tinggal di sini. If that time happened, i am sure i will be a better person than today, the better version of myself. And maybe, if that time happened, I will go out again from my comfort zone..

2016 itu..

Halo! Akhirnya nulis di sini lagi, biasanya gue nulis di blog gue yang satunya, yang isinya cerita perjalanan yang ga abis-abis hahaha. Well, karena blog ini isinya curhat mulu, dan karena sekarang udah tahun 2017 mungkin ada baiknya gue menceritakan tahun 2016 gue, pada teman-teman yang masih setia baca blog yang ini hahaha *emang ada ya?* *hayo absen!*

2016 itu.. lebih baik dari 2015.. hahaha. Tahun kedua gue tinggal di Prancis, dimana gue mulai beradaptasi dan mulai menentukan yang terbaik buat gue sendiri..

So, ada apa di 2016?

  1. Di tahun 2016, gue udah tinggal di dua kota di Prancis. Dari bulan Januari-Juli, gue tinggal di La Rochelle, sebuah kota di tepi laut samudra atlantik. Dari bulan September-sekarang gue tinggal di kota bernama Orleans, 1.5 jam di selatan Paris naik bis. Kemana kah gue bulan Agustus? Jalan-jalan keliling Eropa tengah selama 1.5 bulan! Hahaha. Sounds cool, Huh?
  2. Di La Rochelle gue ambil kursus intensif bahasa, yang setelah gue pikir pikir kurang berguna juga pada akhirnya hahaha. Jadi gue kuliah bahasa tiap hari di kampus, dan di akhir semester gue dapet diploma bahasa Prancis (level B2). Tapi banyak hal yang gue dapet selama tinggal di La Rochelle: teman-teman (baik Indonesia dan internasional), pengalaman kerja kasar, dan banyak hal yang membuat gue lebih bahagia dibanding dengan kota sebelumnya. Dan di La Rochelle itu orang prancisnya baik-baik! Mungkin karena kebanyakan udah opa-oma hahaha.
  3. Di Orleans, gue akhirnya masuk kuliah master lagi! Alhamdullilah.. Program master gue kali ini berbahasa Inggris, gue masih agak trauma ngambil master bahasa Prancis lagi haha. Jadi gue ikuti aja kata hati gue.. Dan beruntungnya, gue dapet di universitas negeri, yang harganya murah bgt, 260 Euro alias 4 juta rupiah setaun. Di sini gue ambil jurusan yang agak beda sama sebelumnya, namanya Language, Business and European Management. Kuliahnya sih banyakan ekonominya, tapi masuknya ke fakultas sastra..
  4. Dari pertengahan Juli sampai akhir Agt gue jalan-jalan keliling Eropa Tengah selama 40 hari. Sebenernya jalan-jalan kali ini ada unsur ketidaksengajaan. Jadi gue tiba-tiba diusir sm pihak asrama di La Rochelle, karena gue bingung mau kemana, akhirnya gue putusin jalan-jalan aja hahaha. Emang pengen sih sebenernya, tapi kejadian ini jadi trigger aja. Gue keliling muter Berlin, Krakow, Budapest, Vienna, Bratislava, Praha, Munchen, Frankfurt. Cerita lengkapnya bisa dibaca di blog gue yang 1 lagi. Kalo ditanya gimana rasanya solo traveling 40 hari? Rasanya bener-bener ajaib. Gue ga nyangka gue bisa ngelakuin hal ini. It was soooo much fun! I will do it again if I have a chance. Ada beberapa hari di mana gue cape dan pengen pulang, tapi most of the days, I enjoy it.
  5. Selain jalan-jalan keliling Eropa Tengah, banyak juga jalan-jalan gue di tahun 2016. Gue main ski pertama kali di pegunungan Pirenea, gue ke Barcelona, gue ke Italy sama temen-temen baik gue. Dan impian gue misa di vatikan terwujud!! Terus gue ke Nice, ke Marseille, ke Rennes, ke Mont St Michel, ke Lourdes sama tante gue dan banyak lagi. Udah sekitar 25 kota di Prancis yang gue kunjungin. Di akhir tahun gue ke Belanda dan Belgia. Di Belanda gue hampir tiap hari makan makanan Indo yang udah ga gue makan 1.5 tahun. Satu lagi impian gue terwujud, nonton live pertandingan piala Eropa timnas Prancis!!!! OMG! That was such a huge dream since elementary school. Dari kelas 6 SD gue udah suka yang namanya tim bola Prancis, sampe sekarang! Bahkan sampe membawa gue ke Prancis beneran! Gila, gue bersyukur banget itu bisa terkabul, dan tebak gue cuma bayar berapa tiketnya? 20 Euro!! 300 ribu rupiah buat nonton timnas kelas dunia, i couldn’t be grateful more!!
  6. Nah, di atas kayanya gue udah ceritain  bagian yang ena-ena, sekarang gue mau ceritain bagian ga enaknya. Well, bukan ga enak sih, tapi struggling aja. Selama tahun 2016, gue udah pernah 4 kali kerja part-time, dan hampir semuanya kerja kasar:
  • Gue pernah jadi cleaning service di bar Prancis selama 1 bulan. Ada beberapa hari dimana gue musti bangun jam 4 pagi dan jalan kaki ke tempat kerja, lalu kerja selama 4 jam setelah itu kuliah. Gimana rasanya? Ngantuk sengantuk-ngantuknya pas di kelas! Pekerjaannya super berat, bersihin bar yang penuh lengket alkohol dimana-mana, termasuk bersihin wc, yang kadang ada muntahan orang. Pernah suatu hari, gue digangguin sama 3 orang mabuk jam 4 pagi, dia gedor-gedor pintu bar gue, dan gue takut banget asli, hal itu lumayan bikin trauma sampai beberapa hari. Lalu kenapa akhirnya gue ga kerja di situ lagi? Karena gue dipecat. Si bos menganggap kerjaan gue kurang bersih. Kebayang gimana sedihnya gue. Gue udah mendedikasikan tenaga gue buat kerja sekuat tenaga di situ, tapi ternyata bos gue ga suka. Dan ini pertama kalinya gue dipecat. Gue di Jakarta selalu bekerja dengan baik, bahkan salah satu bos gue memuji hasil pekerjaan gue. Tapi di sini? Kerja kasar aja ga becus. Kebayang gimana sedihnya gue waktu itu.
  • Gue pernah jadi tukang angkat-angkat kursi dan meja keluar restoran sebelum tamu datang. Jadi di La Rochelle banyak yang namanya terrace, itu sejenis restoran dimana dia menyediakan kursi di luar buat duduk dan menikmati pemandangan (pelabuhan, kebanyakan). Nah, di La Rochelle banyakkk banget orang Indonesia yang kerja kaya gini. Sampe sampe salah satu dosen gue bilang gini: “oh kamu kerja di Terrace juga? Itu kan pekerjaannya orang Indonesia” hahaha. Sampe udah ada labelnya loh. Gue beberapa kali bantu temen buat kerja macam gini, sampe akhirnya gue mendapat pekerjaan gue sendiri di awal musim panas. Gue dapet 2 restoran.. dan kebetulan restoran ini meja dan kursinya super duper berat.. sampe perut gue sakit.. dan gue takut banget hernia (serius ini, pernah ada orang Indo yang kena hernia gara2 kerja beginian).. Akhirnya setelah 1 minggu gue nyerah. Daripada kenapa2 sama kesehatan gue,  gue memutuskan keluar.. Untung ada org Indo yang bs gantiin gue. Jadilah pekerjaan ini tetap milik org Indonesia. HAHAHA.
  • Selanjutnya, gue pernah kerja jadi waitress di restoran korea. Kali ini gue udah pindah ke Orleans. Gue udah bekerja dengan baik, untuk ukuran pemula. Tapi dasar bosnya ga puasan, org Cina gitu dan emang rese, jadilah dia memecat gue setelah sebulan kerja di sana, dia bilang dia butuh org yang berpengalaman. Gosh..
  • Yang terakhir, gue pernah kerja di Amazon. Sounds cool, huh? Tapi gue ga kerja di kantor, tapi kerja di pabrik Amazon hahaha. Jadi di Orleans ada sebuah pabrik amazon yang super besar (pabriknya ada 4 di Prancis) dan mereka membutuhkan banyak orang, terutama buat peak season alias natal. Dapatlah gue pekerjaan itu, kerjanya 13 jam sehari, setiap weekend sabtu dan minggu. Kerjaannya sih keliatan simpel, naruh-naruh barang dari supplier ke rak-rak, tapi targetnya gila, sekitar 100-200 barang per jam. Jadilah mayan rodi juga di sana. Dan kalo lo ga sampe target, lo beresiko dipecat. Sehari kerja gue punya 4 kali istirahat dan satu istirahat berkisar 15-30 menit. Dan.. jarak dari pabrik ke ruangan istirahatnya itu 5 menit, jadilah 10 menit dihabiskan di jalan. Ngos-ngosan dah kalo istirahat. Dan hati-hati, ga boleh telat baliknya, gaji lo bisa dipotong! Haha. Overall gue sebenernya cukup senang di amazon, karena kerjanya 2 hari seminggu, tapi dapetnya mayan banyak, karena sehari 13 jam. Tapi emang nasip berkata lain, setelah selesai peak season, alias natal, banyak bgt org yang di-cut karena mereka ga butuh orang banyak lagi, kerjaannya udah abis. Dan orang itu termasuk gue! Oke, di amazon gue bertahan 1.5 bulan haha. Sebenernya gue masih berharap sih, kalo dia nyari org lagi, dia akan menghubungi gue. Amin.

So, masih mau bilang gue enak karena jalan-jalan mulu? Bo, jalan-jalan itu cuma 5 persen dr kehidupan gue di Prancis, sisanya perjuangan sama kerja keras. I am not complaining, tapi kadang kita musti liat dari banyak sisi, ga cuma sisi yang terekspos aja 🙂

Well, selesai curhat tahun 2016-nya, sekarang apa harapan gue di tahun 2017?

  1. Gue ada kewajiban magang selama 3 bulan di bulan Mei-Agustus, gue pengen dapet magang di Prancis dan magangnya di bayar. Berdasarkan pengalaman temen-temen, cari magang di Prancis itu susahnya minta ampun. Apalagi karena kita orang asing, yang notabene kemampuan komunikasinya ga fasih kaya orang lokal. Beberapa teman memutuskan untuk mengambil magang ga dibayar, bahkan ada juga yang pulang ke Indonesia karena ga dapat magang di sini. Gue pengen bgt dpt magang di sini, atau kalo ga dapet setidaknya di negara lain, asal dibayar hahaha.
  2. Sistem perkuliahan di Prancis agak unik dibanding negara lain, di sini, master dibagi menjadi 2 tahap: Master 1 dan Master 2. 2-2nya dianggap terpisah. Lo bisa aja selesai Master 1, kerja dulu 5 tahun, baru lanjut Master 2. Atau lo bisa juga memilih uni yang beda untuk Master2nya. Nah gue rencananya mau ambil Master 2 di uni lain, yang lebih bagus dari uni gue sekarang. Doakan ya!
  3. Hmm.. yang ketiga, pengen punya pacar! Hahahhaa. I know it sounds funny, apalagi keluarnya dari mulut gue yang selama ini keliatan ga terlalu mikir hal-hal kaya gitu. Tapi emang hidup di luar negeri membuat gue merasa kesepian dan jadi pengen punya pasangan biar ga sepi-sepi amat. Well, ini bukan cuma gue loh, banyak yang bilang hidup di luar negeri itu susah nyari temen, orang-orangnya individualis bgt. Bahkan ada temen yang bilang “It’s easier finding a boyfriend than a good friend” Hahaha. Well, jadi semoga harapan yang ini terkabul. Anyway, gue belum pernah lo menjadikan ‘punya pacar’ sebagai resolusi. Pertama kali, dalam 29 tahun kehidupan gue hahaha.
  4. Yang terakhir, gue pengen pulang ke Indonesia. Gue kangen bgt sama temen temen dan keluarga gue, udah 1.5 tahun gue ga pulang. Pengen makan makanan Indonesia tiap hari sampe gendut Hahaha. (O iya, di sini gue turun 15 kg!) Gue sih pengennya pulang sebulan gitu habis magang (kalo dapet di sini), cuma karena nyokap ga bakal ngebiayain gue pulang smp gue balik for good, cuma ada 2 harapan: pertama, adek gue nikah sehingga gue dibiayain pulang hahaha (ada wacana ke situ, tapi masih ga jelas). kedua, gue punya duit sendiri buat pulang. Well, we’ll see.

Ok, kayanya segitu aja curhatan gue kali ini. Jangan lupa kunjugin blog gue yang satu lagi hahaha. Yang ga tau alamatnya japri 😛

Kangen rumah.

Gue kangen rumah. Kangen Jakarta. Kangen temen-temen gue. Hiks.

Ga tau ya, suka berasa kesepian aja di sini, temen gue ga sebanyak di Jakarta, bahkan kadang berasa ga punya temen. Kangen ketemu temen, nginep2an di cosmo terrace, ngobrol apa aja dari A sampai Z.

But the thing is getting complicated after my grandma passed away. I don’t have a place called home. Kalo gue pulang, gue musti pulang ke rumah orangtua gue, untuk pertama kalinya dalam hidup gue, gue tidak pulang ke rumah nenek gue. Gue ga bisa bayangin. Gue ga mau. Gue ga deket sama orang tua gue dan banyak masalah di antara kita yang tidak bisa diungkapkan di sini. Itulah kenapa gue pengen banget tinggal di Prancis, dapat kerjaan di Prancis dan menetap di sini. Tapi gue ngerasa kangen Jakarta banget. Kangen sama temen-temannya. Hiks. Gue bingung. Pengen pulang tapi ga pengen pulang. I don’t know, i feel that i am lonely and not well accepted here. I don’t feel comfortable with this country. But…

*let me cry*

 

A new chapter for 2016

Tiap gue ngepost kayanya selalu ada perubahan signifikan dalam hidup gue ya hahaha. Yaeyalah, secara ngepostnya jarang-jarang, tiap ngepost jadinya ya gtu deh, isinya update terbaru kehidupan.

Oke, gue sekarang bakal cerita soal kota gue yang baru, La Rochelle. Jadi, ceritanya sejak tanggal 2 Januari 2016 gue pindah ke sebuah kota bernama La Rochelle. Kota ini terletak di sebelah barat Prancis dan berbatasan langsung dengan Samudra Atlantik. Gile, gue pindah kota dari ujung ke ujung, Mulhouse di ujung timur dan La Rochelle di ujung barat. Kalo naik kereta sih 6 jam. Tapi karena kmrn gue naik bis dan berhenti-berhenti dulu, jadi lebih lama. Kenapa gue pilih La Rochelle?

  1. Hmm sebelumnya, kenapa gue memutuskan untuk pindah dulu kali ya. Seperti yang sudah diceritakan di postingan sebelumnya, gue memutuskan untuk memperlancar bahasa Prancis gue dengan kursus intensif, tapi di Mulhouse ga ada kursus intensif, jadi gue harus pindah kota. Sempet ngecek beberapa kota dari Strasbourg, Lyon, Nice, Bordeaux dan Paris. Sebenernya paling enak emang kalo gue pindah ke Strasbourg, deket dari Mulhouse, anak-anak PPInya gue udah banyak kenal dan deket juga dari perbatasan, tapi.. Strasbourg ini gue cek tempat kursusnya paling mahal di antara yang lain. Lyon, Nice sm Paris dicoret karena tempat tinggalnya mahal. Tadinya gue mau ke Bordeaux, tapi setelah kemakan bujuk rayu temen gue yang tinggal di La Rochelle, jadilah gue pindah ke kota ini.
  2. Di La Rochelle banyak orang Indo, termasuk si temen gue ini, jadi kalo ada apa-apa gampang, ada yang bantuin. *Emang bakal ada apa lagi sih? Hahahha
  3. Di La Rochelle ada s1 dan s2 jurusan Bahasa Indonesia (satu-satunya di Prancis loh), jadi bakal banyak orang Prancis yang bisa bertukar bahasa sama gue. Dianya belajar bahasa Indo, guenya belajar bahasa Prancis.
  4. Yang paling penting, kalo kata temen gue, di La Rochelle lapangan kerjanya banyak. Banyak orang Indo yang kerja part time di sini dan mereka suka berbagi info tentang pekerjaan atau mau berbagi jatah pekerjaannya.

 

Dua bulan sudah gue di kota ini. Dan berikut pengalaman gue selama 2 bulan ini:

  1. Pertama dateng gue suka kotanya karena di tepi pantai. Karena gue udah 5 bulan ga liat pantai (secara di Indo mantai mulu), jadi gue seneng. Tapi jangan bayangin pantainya sebagus yang Indonesia punya ya. Ini pantai biasa aja sih, tapi udah cukup lah buat ukuran Eropa. Banyak turis asing terutama orang Inggris yang dateng ke sini. Banyak juga orang pensiunan yang beli rumah di di sini. Jadi ini kota isinya cuma 2 jenis: orang tua dan mahasiswa. Hahaha. Banyak bgt mahasiswa baik lokal maupun asing di sini. Banyak orang cina dan korea di sini, ga kaya di Mulhouse dulu haha.
  2. Karena deket dengan pantai, anginnya kuenceeeeeng banget. Kalo kata temen gue musuh utama di La Rochelle itu emang angin. Temperatur boleh beda 10 derajat dari Mulhouse, tapi gara-gara anginnya kenceng, jadi berasa sama aja hahaha. Pernah suatu hari gue ngerasain angin 50 km/jam. Jalan kaki aja berasa kegeser2 mulu. Hahaha. Terus di sini sering bgt ujan dan langitnya ga keliatan cerah. Secerah2nya juga ga sebiru bagian timur Prancis. Yah mgkn karena lagi winter jg kali ya, jadi cuacanya ga bersahabat. Kita tunggu nanti pas summer gimana..
  3. Di sini suka kedengeran orang ngomong bahasa Inggris, karena banyak turis asing. Agak aneh, karena sepanjang gue menjelajahi Prancis, situasi ini jarang ditemukan.
  4. Orang lokalnya baik dan ramah-ramah. Ya ramah dibandingkan tmp lain di Prancis. Hahhaa. Jangan dibandingin sama Indonesia ya. Mungkin mereka juga lebih sabar (misal dalam ngomong bahasa Prancis ke kita para pendatang) karena kebiasaan ngadepin orang tua. Tapi ya adalah 1, 2 yang brengsek.. Tipikal orang Prancis. Gue pernah diteriakin di jalan gara2 ga bilang makasih gara2 dikasih nyeberang. Padahal mah emang kewajiban pengendara keleus, ngeduluin pejalan kaki, secara ga ada traffic lightnya. Tapi overall baik baik kok. Berapa kali gue suudzon sama orang karena kebiasaan ketemu orang jahat di Mulhouse, tapi ternyata ke-suudzon-an gue ga terbukti hahaha.
  5. Sebenernya ni kota ga gede-gede amat, segede Mulhouse lah, jadi sangking banyaknya orang Indo di sini (20 orang-an doang si), sering banget ga sengaja ketemu orang Indo di jalan. Lucu sih, kaya berasa di Indonesia. Kalo mau melakukan hal-hal rahasia susah juga ya kalo dipikir2 hahahaha *emang mau ngapain sih?
  6. Gue di sini dapet asrama mahasiswa yang bagus dan modern! Hahaha. Studio gitu, jadi berasa tinggal di apartemen. Gue bisa pake kamar mandi dan dapur sesuka gue. Mandi air anget sejam juga ga khawatir ada yang bakal omelin, dan ga khawatir tagihan listrik bakal naik (secara uang sewanya udah termasuk listrik). Awalnya berasa sepi sih, ga kenal tetangga2, beda sm di Mulhouse dulu, tapi lama2 kebiasa dan malah seneng hihi. Akhirnya gue bebas dari pemilik kosan nyebelin!
  7. Karena gue kuliah bahasa, jadi temen-temen sekelas gue bukan orang Prancis. Kebanyakan dari mereka orang Asia (Cina, Korea, Vietnam, dll). Ada juga yang orang Rusia, Belanda, Mexico, Kolombia, dll. Pokoknya seru deh.
  8. Ini dia yang paling penting.. Gue udah mendapat pekerjaan di sini! Hahaha. Pekerjaannya dikasih sama Mbak Dewi, orang Indo juga yang kerja di sini, dia nawarin gue jadi cleaning servicenya sebuah bar, yang notabene sama pemiliknya dengan pemilik bar tempat dia kerja. Jadilah gue kerja jadi cleaning service 5 hari seminggu. Dari rabu-minggu. Rabu dan kamis 2 jam sementara Jumat-Minggu 4 jam. Kerjaan gue pagi2 adalah ngebersihin itu bar yang super lengket kena alkohol lantainya. Beserta toilet-nya. Dan kadang-kadang juga ada muntahan orang mabok. Jijay banget sih, tapi mau gimana lagi. Gue kerja sebelum gue berangkat kuliah, let say misalnya gue kuliah jam 9 pagi, kalo kerja 2 jam berarti gue bakal kerja dari stgh7 sampai stgh 9. Kalo 4 jam berarti dari stgh 5 (pagi! kalo di sini pagi harinya masih super gelap dan super dingin, belum kalo pagi-pagi musti jalan stgh jam ke bar, karena belum ada bis)sampai stgh 9. Itu kalo on time ya, ada kalanya gue kerja lama bgt karena belum terbiasa dan harus menghabiskan waktu 5 jam. Kerjaan kaya gini itu susah menurut gue. Karena gue ga biasa bersih2. Wong kamar gue aja super berantakan hahaha. Tapi gue dipaksa untuk bersih2 dan ngerasain rasanya jadi pembantu rumah tangga. Hahaha. Susah sih.. tapi ya demi duit. Mayan duitnya bisa buat biaya hidup gue di sini plus jalan-jalan.. Gw skrg baru melewati bulan pertama gue kerja. Pas awal kerja gue pernah digangguin orang mabok dan pintu bar gue digedor2, asli itu traumatis banget, dan mg2 ga akan pernah keulang. Di bulan pertama ini jg berapa kali gue kena tegur sama pemiliknya karena kerjaan gue ga bersih. Sampe sekarang gue masih mencoba untuk menemukan metode bersih2 yang paling efektif dan efisien. Pernah dia sampe bilang mau cari orang lain kalo ga bisa, tapi thanks god gue bisa ngebuktiin ke dia.

Kayanya segitu dulu update-an gue. Yang mau main ke La Rochelle boleh loh. Tapi gue agak gak rekomen sih, soalnya agak jauh dari mana-mana hahahha 😛

La Rochelle, Februari 2016

 

2015 itu..

2015 itu benar-benar tahun dimana saya jungkir balik, dari takut, senang sampai sedih sesedih-sedihnya. Banyak banget hal yang terjadi di tahun kemarin. Terlalu banyak sehingga ga akan gue lupa seumur hidup gue.

Di 2015 gue masih sering jalan-jalan seperti tahun sebelumnya. Kali ini malah lebih sering, sebulan bisa sekali. Dari pulau Harapan, Pahawang, Ujung Kulon, Bromo, Belitung bahkan mencoba Paralayang –terbang menggunakan parasut. Untuk pertama kalinya gue mendaki gunung yaitu gunung Ijen. Gunung yang dianggap pendek oleh para pendaki yang sudah mahir, namun sangat sulit buat gue. Sampai-sampai gue mempersiapkan diri dengan naik turun tangga kantor 11 lantai beberapa kali seminggu dan dijadikan bahan tertawaan teman kantor.

Di awal tahun gue mendaftar kuliah di Prancis, negara impian gue. Gue mendaftar 12 universitas dan diterima hanya oleh 1 uni (2 sih, tapi yang 1 lagi meminta gue masuk s1 tahun terakhir). Seneng banget rasanya, akhirnya bisa ke Prancis juga. Sedih karena harus berpisah dengan kenyamanan. Kenyamanan tinggal di apartemen di pusat Jakarta, kenyamanan bermain bersama teman-teman dan kenyamanan kenyamanan lainnya.

Tahun ini, orang yang paling gue cintai dalam hidup gue, divonis hepatitis C. Orang itu adalah nenek gue. Nenek yang sudah mengurus gue dari gue lahir, yang sudah gue anggap ibu, melebihi ibu kandung gue sendiri. Gue bener-bener kaget karena fungsi hatinya tinggal 40 persen dan tidak terdeteksi dini. Sempet galau juga, apakah gue jadi ke Prancis atau ga (waktu itu keadaannya sudah diterima di Prancis). Ga tega membiarkan eyang gue sendiri di saat-saat kritis seperti itu. Eyang gue pun bertambah parah di bulan bulan berikutnya, dan sampai di suatu titik dimana dia mulai sering ngelantur. Gue inget itu terjadi sebulan sebelum keberangkatan gue. Saat itu gue cuma bisa nangis dan nangis. Gue udah mulai pasrah, apapun yang akan terjadi sama nenek gue ya terjadilah. Hari keberangkatan tiba, dimana gue harus berpisah dengan nenek yang paling gue cintai itu. Gue udah pasrah kalo saat itu adalah saat terakhir gue liat dia. Gue pengen meminta maaf atas semua kesalahan yang gue lakukan, tapi kata itu tak terucap, gue cuma bilang “Cepet sembuh ya, Eyang!” dan dia menjawab “Amin!”. Ga ada yang nyangka kalo hari di mana mimpi gue terwujud adalah hari dimana mimpi buruk itu terjadi, terakhir melihat orang yang paling gue cintai. Beberapa bulan kemudian, eyang gue benar-benar pergi untuk selamanya. Dia menghembuskan nafas terakhirnya setengah jam setelah gue skype dengan dia untuk mengucapkan kata perpisahan dan maaf. Gue beruntung bisa mengucapkan hal tersebut. Seenggaknya dia tahu kalo gue sayang banget sama dia, meskipun kadang gue nyebelin banget. Sampe sekarang kalo inget Eyang, gue masih suka nangis sendiri. Gue berharap suatu hari dia datang ke mimpi gue, karena gue benar-benar kangen.

Tahun ini gue juga melakukan hal yang paling gue takuti, gue menyatakan cinta pada orang yang udah gue suka bertahun-tahun lamanya. Rasanya lega banget dan tidak semenakutkan yang gue bayangkan sebelumnya –tau gitu dari dulu aja.

Tahun ini gue belajar bahwa mimpi tidak selalu berjalan seperti yang diharapkan. Ternyata kuliah di Prancis itu bener bener susah (bisa dibaca dipostingan sebelumnya) dan gue memutuskan untuk tidak melanjutkan s2 gue untuk sementara waktu. Hidup di negara orang juga sama susahnya, dari beradaptasi dengan bahasa, cuaca dan lain-lain. Buat saya yang paling susah adalah tidak mempunyai banyak teman seperti di Jakarta dulu. Ternyata gue orangnya cukup dependen dan sangat membutuhkan orang lain.

Setelah sampai di Prancis hobi jalan-jalan juga tetap berlanjut, sampai akhir tahun 2015 sudah 20 kota di Eropa yang gue sambangi. Dari Prancis, Jerman, sampai Swiss. Gue melihat gunung salju pertama dalam hidup gue dan rasanya benar-benar amazing. Gue menikmati tempat-tempat cantik di musim gugur dengan daun warna warninya yang begitu cantik. Gue merasakan tinggal di daerah di mana Natal paling berasa di Prancis, di Alsace, dengan segala Christmas market-nya yang sangat rupawan.

Tahun ini berakhir dengan sebuah ketakutan tentang masa depan dan sedikit harapan. Apapun yang terjadi tahun kemarin, harus tetap disyukuri saya masih bisa sampai di tahun 2016.

 

La Rochelle, 3 Januari 2016 (yang ini juga baru diposting sekarang-menyusul keberanian gue yang baru muncul untuk mempost postingan sebelumnya)

 

 

Saat Mimpi Tak Seindah yang Dibayangkan..

Tumben nih update blog yang ini hahaha. Tapi lagi pengen curhat securhat curhatnya. Ini update terbaru dari gue, mungkin banyak yang belum tau dan gue memutuskan untuk membukanya di sini, apapun tanggapan dan resikonya.

Jadi.. gue sudah sampai di Prancis dengan selamat di akhir bulan Agustus 2015. Jujur, waktu gue sampe, gue mulai merasa ga nyaman, geret-geret koper sendirian tanpa ada orang yang peduli. Sampe akhirnya gue sampe di suatu titik di mana tuh koper nimpa gue di eskalator sangking beratnya. Ada sih yang bantuin.. akhirnya. Tapi udah keburu bete duluan.

Petualangan gue di Paris berlangsung baik, sampai tiba saatnya gue ke kota tujuan kuliah gue, Mulhouse. Buat yang belum tau, Mulhouse adalah sebuah kota di Prancis dekat dengan perbatasan Jerman dan Swiss. Di sini ga ada pelajar Indonesia-nya. Jadi gue berjuang sendirian dari nol, dengan sedikit bantuan dari host AirBnb gue pas pertama dateng sama 2 orang temen Couchsurfing yang baru kenal.

Seminggu di AirBnb, gue pindah ke kosan gue, yang gue dapat dengan pertama visit. Gue udah cocok (harganya), jadi langsung aja gue ambil, gue ga pikir panjang dan males nyari nyari lagi.

Malam pertama di kosan sangatlah tidak nyaman. Ternyata tembok pemisah antar kamar sangat tipis. Kamar sebelah batuk-batuk aja kedengeran. Belum lagi kamar gue berada di lantai dasar dengan menghadap ke arah jalanan dan dekat dengan pintu keluar. Di malam pertama itu gue denger orang ngobrol tepat di jendela kamar gue selama satu jam dan itu udah tengah malam. Gosh! Kamar mandinya sharing dengan 3 penghuni kosan lain, dan gue harus keluar kalo mau ke WC atau mandi. Dan karena kamar gue dkt pintu keluar dan ternyata pintunya itu agak bolong gitu di atas, gue harus menggigil kedinginan tiap ke kamar mandi. Dua minggu lamanya gue sering banget nahan pipis karena ga mau kedinginan dan kayanya ginjal gue sakit.

Dan dua minggu itu pula, gue berbicara dengan pemilik kosan gue kalo gue mau keluar. Diapun kaget dan suruh gue mikir2 lagi, karena katanya ga gampang nyari kosan lagi. Ya bener juga sih kata dia. Beberapa hari gue mikir dan gue memutuskan untuk stay.

Gue mencoba beradaptasi dengan keadaan. Tapi masalah di kosan ini terus terjadi. Karena gue sekosan sama 2 orang cowo (1 lagi cewe), jadilah berasa itu kamar mandi jadi jorok bgt. Mana pernah salah satu mereka di suatu hari muntah di wastafel kamar mandi dan ga langsung bersihin. Gosh. That was a nightmare!

Masalah lain adalah, pemilik gue ini bener-bener bawel. Dia selalu mencampuri berbagai aspek kehidupan kita. Dia membuat jadwal giliran untuk membersihkan lorong dan kamar mandi. Tiap anak dapet jadwal satu minggu. Dan dia selalu menelepon kita kalo ada aja yang ga bersih. Gue kena, 2 kali lagi di luar negeri/kota, dia nelpon gue sambil marah2 gara2 itu kosan kotor dan saat itu gue yang giliran piket. Dia sampe ngancem bakal nyuruh kita bayar maid kalo kita ga bersihin. Bener bener ngancurin mood banget orang lagi liburan disuruh gitu. Gw mencoba terus memaklumi dia, walaupun tiap gue cerita sama orang lain yang jg tinggal di Prancis, mereka selalu bilang, kalo itu ga wajar. Pemilik rumah di Prancis tidak pernah mencampuri urusan penyewanya sedikitpun. Udah kelewatan kalo menurut mereka. Yah, mungkin karena, maaf, si pemilik bukan orang Prancis asli.

Oke, 2 bulan berlalu dan gue mulai menerima kosan gue apa adanya. Ya namanya juga murah, begitu pembelaan gue. Sampai akhirnya tetangga kamar sebelah gue pindah (dia ga tahan diomelin mulu sama pemilik kosan HAHA) dan berganti dengan tetangga baru dengan jenis kelamin dan kewarganegaraan bahkan nama yang sama dengan si tetangga lama. Banyak yang bilang dia anak baik-baik, gue ga bakal bermasalah dengan dia. But turns out to be not. Sangking baik-baiknya dan ga pernah keluar malam (eh tapi bukan maksudnya gue ngejudge orang yang suka keluar malem itu ga baik loh), dia selalu berada di kamar dan menyetel musik keras-keras. Wong nyetel musik pelan aja kedengeran apalagi keras-keras. Dan dia nyetel musik sampe jam 4 pagi! Gila! Pengen rasanya gue ketok dan gue tegor, tapi gue lagi males nyari ribut, apalagi musti mikir dl ngomong bahasa Prancisnya apa buat negor dengan baik baik. Ga cukup itu, dia sering banget ngundang temen-temennya dateng dan ketawa ketawa sampe jam 4 pagi. Pernah suatu hari dia nonton bola sampai teriak2. Pengen gue laporin sama pemilik kosan gue tapi kok tukang ngadu amat ya gue hahaha. Agak bingung sih gue, ini anak ga pernah belajar apa gimana ya, kamarnya ga pernah sepi. Apa memang cara belajarnya dia dgn mendengarkan musik keras2? Padahal sudah terpampang di peraturan kosan tidak boleh berisik di atas jam 10 malam Hhhh.

Oke, cukup sudah gue curhat kosan-nya. Sekarang gue curhat perkuliahan gue yang lebih parah daripada kehidupan di rumah.

Gue mulai kuliah awal September 2015. Hari hari pertama kuliah berjalan dengan tidak baik, karena:

  1. Perkuliahan diajarkan dalam Bahasa Prancis oleh dosen Prancis dan dengan teman-teman sekelas yang semuanya orang Prancis, kecuali gue.
  2. Gue mencoba berbagai cara untuk menyapa dan ramah sama temen-temen sekelas gue. Tapi ternyata, orang Prancis memiliki budaya dan sifat yang berbeda dengan orang Indonesia. Mereka sangat tertutup dan tidak mudah bergaul. Semua basa basi gue kebanyakan dijawab dengan jawaban singkat dan tidak berlanjut pada sebuah percakapan dua arah. Padahal basa basi dalam Bahasa Prancis itu susahnya luar biasa. Gue musti mikir dulu berulang-ulang ngomong apa, eh ujung-ujungnya dimentahin juga. Beda banget sama orang Indonesia yang gampang diajak temenan.

Dua minggu kuliah, gue masih tidak betah. Gue sudah merekam dosen dengan recorder tapi hasilnya masih nihil. Gue masih mencoba mencari teman. Ada beberapa yang udah enak diajak ngobrol, tapi entah kenapa ga bisa deket. Banyak yang bilang memang butuh waktu untuk berteman dengan orang Prancis. Sementara gue baru sadar kalo gue orangnya butuh banget teman. Gue butuh untuk diterima dan diajak berkomunikasi. Gue baru sadar itu pas di sini, karena sebelum gue berangkat, gue selalu berpikir, gue pasti bisa sendiri, independen, dan lain-lain. Tapi ternyata gue sering banget kesepian dan memilih untuk ngobrol dengan teman-teman di Jakarta.

Keadaan semakin parah dengan banyaknya kerja kelompok yang membutuhkan gue untuk berkomunikasi dalam Bahasa Prancis pas-pasan. Di Jakarta, gue udah dapet DELF B2 (level intermediate-advance), tapi di sini, gue mulai lagi dari nol, bicara masih banyak aa ee aa ee dan sulit dipahami orang Prancis. Begitu pula gue ga paham mereka ngomong apa. Tiap hari gue stres, gue nangis, jadi begini ya rasanya kuliah di Prancis. Impian gue dari dulu turned out to be so horrible. Gue terus berpikir untuk keluar dari kuliah, les bahasa dulu, baru nanti lanjut kuliah lagi. Gue stres, bahkan mau berangkat ke kampus aja rasanya ga minat sama sekali dan ga pengen ketemu temen-temen sekelas gue sama sekali. Gue takut ketemu mereka. Gue takut kuliah. This is not a life that i want. I just want to be happy no matter what.

Sampai pada suatu hari di hari Jum’at ntah tanggal berapa, gue mendapat pelajaran hukum selama 6 jam. Jurusan gue komunikasi digital, tapi gue belajar hukum untuk mengetahui hukum mengenai privacy yang akan berujung di hak cipta. Sepanjang kelas gue bener-bener ga ngerti apa-apa, ditambah dengan teks teks pemberian si dosen yang luar binasa. Jadi itu teks bahasa aslinya Inggris, diterjemahin sm dia ke Bahasa Prancis. Bukannya mempermudah gue malah mempersulit gue.

Selesai kelas gue ada kerja kelompok berdua doang sama temen gue yang sebut saja namanya Siti. Tadinya kita sekelompok bertiga, tapi karena satu orang bermasalah di administrasi, dia terpaksa ga bs ikut kuliah. Jadilah gue berdua doang sama si Siti. Perasaan gue udah mulai ga enak dari awal perjalanan menuju kerja kelompok di perpus. Gue ke wc dulu, sementara si Siti ngetekin tempat di perpus. Pas gue dateng dia lagi ngobrol sama si Mona. Dari gestur badannya, kayanya Siti lagi curhat serius dan feeling gue dia lagi ngeluhin sekelompok sama gue, yang bahasa Prancisnya masih jelek.

Kerja kelompokpun dimulai. Di rumah kita sudah membagi tugas dan dia ngecekin kerjaan gue. Dia ga puas sama sekali dengan hasil kerja gue, keliatan mukanya langsung tegang. Dia mencecer gue dengan bilang kalo harusnya ga kaya gini, yang bener itu kaya dia blabla. Gue ga bisa langsung memahami kerjaan dia. Sampai dengan muka separuh ditekuk dia bilang, “Gue musti apa biar lo paham?” Gue bilang aja, “Digoogle translate.” Makin ditekuk lah muka dia sambil translate-in tulisan dia ke bahasa Inggris.

Dia pun kelihatan menyerah ngejelasin ke gue, lalu dia nyamperin Mona di ujung ruangan. Keliatan banget dia curhat ke Mona tentang gue. Gila, rasanya luar biasa diomongin sama orang Prancis di belakang. Si Mona pun datang, dia ikut-ikutan menjelaskan ke gue dan menanyakan berbagai pertanyaan seperti “Kamu udah pernah belajar ini belum sebelumnya?” “Kamu tau ga teori komunikasi itu gimana?” Jujur, gue merasa diserang sama 2 orang Prancis yang mungkin menganggap gue bodoh. Padahal si Mona ini aslinya baik, tapi saat itu bener-bener tegang. Gue bilang aja gue tau, gue pernah kerja di bidang kaya gini. Dia jawab lagi “Gimana buatnya? Dicatet ga?”, yah gue bilang aja kaga, wong brainstorm di kerjaan gitu doang, ga perlu dicatet juga. Trus dia bilang “Ya ampun..” Blablabla sampai akhirnya momen itu berakhir juga. Mona pulang dan meninggalkan gue berdua dengan Siti.

Siti pun melanjutkan dengan omongan yang bikin gue drop banget banget: “Kalo aku ga sekelompok sama kamu dan sekelompok sama orang Prancis, aku pasti udah bisa menyelesaikan kerja kelompok ini, tapi kalo sama kamu, bukannya maju aku malah harus jelasin ke kamu berulang-ulang.” Itu adalah satu kalimat yang ga akan pernah gue lupain seumur hidup gue. Habis ketegangan itu selesai, dia minta gue untuk ngerjain ulang, lalu diapun meninggalkan gue sendirian di perpus. Habis itu gue nangis senangis-nangisnya. Baru kali ini gue digituin sama orang, di negara asing pula. Gue ga bisa ngapa-ngapain ataupun membela diri.

Hari itu adalah hari terparah dalam sejarah perkuliahan gue di Prancis. Gue bener-bener drop. Gue langsung telpon temen-temen Indonesia gue untuk curhat dan mencari penghiburan serta semangat. Saat itu gue sudah mau menyerah, tapi hati gue bilang, coba sekali lagi. Dengan sisa-sisa semangat, gue mengulang tugas gue, mengirim kembali ke Siti sambil menunggu jawabannya. Dan semua tugas gue selalu dimentahkan.

Hari pengumpulan tugas tiba. Hari Senin, kita harus mempresentasikan itu di depan kelas. Tiba-tiba si Siti dateng bawa temen satu orang lagi, namanya Fika. Tanpa bilang dan minta persetujuan sepatah katapun dari gue dia memasukkan Fika dalam kelompok dan ga ngomong sepatahkatapun sama gue hari itu. Bahkan dia duduk di sebelah gue ga mau. Dia memilih duduk di tempat lain dan jadi gue yang ngikutin dia. Beruntung, hari itu ga jadi presentasi. Tapi gue udah keburu drop duluan dan ga bisa mikir apa-apa. Gue cuma pengen keluar dan gue pengen bahagia.

Di titik itu gue sudah memutuskan untuk keluar. Gue berpikir gue berhak bahagia. Gue bisa belajar Bahasa Prancis dan membiasakan berkomunikasi dulu, baru gue kuliah lagi. Gue ga dikejar apapun. Masalah duit yang agak jadi masalah, tapi gue memutuskan untuk kuliah sambil part time untuk membiayai kehidupan gue di sini, jadi gue ga perlu ngerepotin siapa-siapa lagi seberapalamapun gue di sini. Gue bilang sama nyokap, nyokap pun setuju aja, dia cuma pengen gue bahagia. Dia ga mau liat gue stres di negara orang. Tapi gue disuruh kerja sama dia. Fyi, tadinya gue berencana menghidupi kuliah di sini dengan menyewakan apartemen gue di Jakarta, tapi sampai beberapa bulan apartemen itu ga kunjung laku. Jadi ya memang harus kerja juga sih gue.

Satu minggu lamanya gue ga masuk kuliah dan memutuskan untuk berpikir. Dalam proses berpikir itu, lucunya, Tuhan kaya mau nunjukkin ke gue, kalo ga aneh kok kalo gue ga lanjut kuliah. Gue dipertemukan sama 2 orang Indonesia yang memutuskan berhenti kuliah juga, di kota lain. Yang satu masih tetep di Prancis tapi pindah kota, yang satu lagi bener bener pulang ke Indonesia. Blas! Bahkan di saat yang sama gue mendengar cerita orang Indonesia yang hampir bunuh diri minum sejenis bayclin karena ga lulus kuliah. Ternyata ada yang lebih parah dari gue wkwk~

Gue pun ketok palu, gue kirim e-mail ke ketua jurusan gue yang menyatakan gue berhenti. Dia menyayangkan tapi sekaligus mensupport gue untuk kelas Bahasa lagi. Fyi, dosen di sini baik-baik. Mereka kaya setara gitu sama mahasiswanya, ga lebih berkuasa kaya di Indo. Dia mau bantu kita dan mengerti kesulitan kita. Sejak saat itu, gue cuma kuliah Bahasa Prancis seminggu dua kali. Semester depan (mulai Januari), gue akan mendaftar untuk kursus bahasa intensif di kota lain, karena di Mulhouse ga ada yang intensif haha katrok emang.

Hari-hari setelah pengambilan keputusan tidak berlalu dengan mudah. Gue harus menghadapi pertanyaan orang-orang mengenai keputusan gue. Mending kalo ditanya doang, ini ada yang nyeramahin dari A sama Z, ada juga yang secara tidak langsung menghakimi gue. Sorry to say ya, tapi yang ngelakuin hal itu kebanyakan orang Indonesia. Orang bule ga ada yang berpikir negatif tentang keputusan gue. Somehow gue jadi tambah tertekan, mungkin karena seperti yang gue sebut di atas, gue orangnya pengen banget diterima. Gue jadi lebih menutup diri sama orang-orang dan jadi lebih sensitif.

Sekarang gue tinggal menghitung hari untuk pindah kota. Walaupun kota ini menyebalkan, tapi mendekati kepergian, gue ngerasa sedih musti ninggalin semuanya di Mulhouse. Gue mulai jatuh cinta sama kota ini. Tadi gue udah nyeritain pengalaman buruk gue di sini, sekarang gue akan kasitau apa aja kelebihan dan hal-hal yang bakal bikin gue kangen berat:

  1. Mulhouse terletak di region Alsace. Region yang sangat indah. Rumah-rumahnya unik dan lucu. Beda sama region lain di Prancis, mungkin karena daerah ini pernah jadi milik Jerman, makanya region-nya keliatan mix dan ga terlalu Prancis. Dia juga punya wine route, jalanan dengan kebun anggur di sekelilingnya di beberapa kota di Alsace dan katanya sih cakep bgt. Gue sendiri ga pernah nyusurin jalanan penuh kebun wine ini, karena selalu jalan jalan lewat jalan tol. Kalo punya mobil sendiri, mungkin bisa menjelajah. Maybe next time.
  2. Mulhouse sangat dekat dengan perbatasan Jerman dan Swiss. Jaraknya 30 menit dari kota Freiburg di Jerman dan dari kota Basel di Swiss. Sebagai anak tukang jalan-jalan kaya gue, ini memberikan keuntungan besar buat gue. Gue bisa pindah negara seenak jidat (ditambah dengan adanya Megabus seharga 1 Euro dan  blablacar yang bener-bener hemat). Gue udah ke 19 kota di Prancis, Swiss dan Jerman selama 4 bulan ke sini. Gue bisa ke Luzern, Swiss dengan blablacar seharga 8 Euro, kalo naik kereta ke sana musti 40 Euro loh hahaha.
  3. Gue bakal kangen sama tram kuning yang unyu. Yang sangat nyaman dan ga gitu penuh dibanding kota lain yang pernah gue datengin.
  4. Gue bakal kangen sama temen-temen gue di sini. Sebulan di sini gue ketemu sama anak2 Indonesia yang ternyata pemain badminton di sini. Ada Ochi, Ranggi sama Ko Ino (yang terakhir ini pelatih malah). Gue juga bakal kangen sama Ibu dan Bapak Lugiman, keluarga Indonesia (awalnya mereka ga sengaja denger Ochi dan Ranggi ngomong Bahasa Indo di tram trus malah kenalan). Mereka baikkk banget udah kaya orang tua sendiri. Suka buatin makanan enak, minjemin stocking buat daleman biar ga kedinginan, sampe nganterin ke stasiun tram di suhu 5 derajat. Gue juga bakal kangen sama salah satu temen Couchsurfing, orang Prancis, namanya Tiphanya. Dari awal dia banyak ngasitau gue info2 penting di Mulhouse. Terakhir gue sempet buat Alsatian Christmas Cookies sama dia. (Fyi, banyak yang bilang kalo mau cari temen org Prancis, lebih baik ikut komunitas, karena biasanya temen kuliah atau kolega kantor agak susah dijadiin temen deket. Dan hal ini sepertinya bener.) Oiya, satu lagi, mas Syarif, orang Indo yang sekarang jadi dosen, tapi tinggalnya di Colmar, setengah jam dari Mulhouse. Beliau juga cukup banyak membantu gue.
  5. Gue bakal kangen sama temen-temen kosan yang walaupun nyebelin, tapi mereka selalu ada buat gue. Mereka selalu welcome dan suka nanya kabar (bahkan ada satu orang, sebut saja Maman, yg dulu suka ngetok kamar buat nanya kabar gue, karena katanya gue udah lama ga keliatan). Sebenernya wajar buat orang Prancis untuk menyapa satu sama lain kalo satu gedung apartemen. Tapi orang-orang ini keliatan beda dan keliatan bener-bener baik. Sampe ngetok kamar coba (yang ngetok kamar bukan orang Prancis sih). Kecuali tetangga baru gue, dia ga gitu banyak ngomong sama gue. Mungkin masih pemalu juga haha. Dulu dengan formasi anak kosan lama, kita pernah makan bareng di salah satu kamar trus cerita-cerita. Besok jum’at, si Maman bakal ngadain farewell dan kumpul-kumpul buat gue. Rencananya gue akan buatin makanan Indonesia dan si Maman bakal  buatin makanan dari negaranya buat anak-anak kosan. Gue jadi sedih bakal ninggalin kosan ini. Huks.
  6. Satu lagi.. Christmas market di sini bagus banget! Katanya emang Alsace itu juaranya christmas market di Prancis. Bahkan yang di Strasbourg dinobatkan sebagai yang terbaik. Kemarin sempet ke beberapa kota lain di Prancis, yang lebih besar dari Mulhouse, tapi gue jauh lebih suka yang di sini.

Wow, posting gue panjang juga ya! Hahahahha. Yaudah segini aja dulu, mungkin ntar gue bakal cerita lagi soal kota gue yang baru HAHA.

O iya, satu lagi, 2 bulan yang lalu, orang yang paling deket sama gue, yang ngerawat gue dari kecil, yaitu nenek gue meninggal. Gue tinggal sama nenek gue dari kecil, bukan sama orang tua gue. Rasanya bener-bener drop. Ditambah semua masalah yang ada. Gue ga bisa ngapa-ngapain. Ga bisa pulang juga buat liat beliau untuk terakhir kali. Eyang, Cuni kangen banget sama eyang. Sekarang Cuni ga punya tempat yg disebut rumah lagi di Jakarta. Cuni sedih. Sangking sedihnya, pernah di perjalanan gue ke kota lain untuk liburan, gue malah nangis. Eyang :(((((((

Mulhouse, 15 Desember 2015 (anyway ini gue nulisnya udah lama banget tapi baru berani ngepost sekarang).

 

 

My 28th birthday

Today is public holiday and i am going to surabaya this day. Meet no friends and family this day. I feel sad. Even the only one friend who supposed to meet me left me alone with anger.

Sekarang masih jam stgh 5 dan gue masih di sekitar cirebon menuju surabaya. Banyak yg terjadi menjelang usia gue ke-28 ini. Salah satunya adalah mimpi terbesar gue terkabul. I am going to france this year! Salah satu uni udah nerima gue. Masih nunggu pengumuman yg lain sih. Tapi gue very happy. Meskipun hari ini gue ga bs sm org2 tercinta gue, tp gue beyond blessed, karena tuhan bersama gue.

Makasih Tuhan :”)

-ditulis dalam perjalanan kereta ke surabaya, pukul 16.39