Hidup Kadang Selucu Itu..

Belakangan gw menyadari kalo hal-hal yang dulu gue benci bisa berubah menjadi hal-hal yang gue senangi.

Misal:

1. Gue mulai betah di Prancis, dulu gue benci bgt orang Prancis yang cuek bebek, ngomongnya ngasal dan ga mikirin perasaan org lain. Dua tahun berlalu, gue mulai jadi bagian dari mereka. Gw mulai berani mengungkapkan pendapat-pendapat gue di depan publik, gue mulai berani mendebat presentasi temen gue di depan mata mereka, gue mulai berani mendebat guru mengenai cara dia mengajar. It’s something that I don’t know I could do it 2 years ago. Gw belajar dari temen-temen Prancis gue, gue belajar gimana cara mereka berinteraksi dengan guru dan gimana guru selalu menjawab dengan tenang semua murid yg ajak mereka debat. Pernah ada satu kejadian dimana tmn gue org Prancis ngedebat guru lamaaaa banget (Yes, French is like that!) sampe akhirnya dia bilang “Ya Pak, tapi hal itu kan ga perlu diajarin, kita semua udah tau.” Yang which is itu adalah kata lain dari “Pelajaran Anda ga penting.” Gw yang denger langsung naik pitam, karena di Indonesia murid dilarang berkata seperti itu sama gurunya. Resikonya cuma 2, dikeluarin dari kelas atau dapet E pas ujian. Tapi dosen ini ga, dia tetap menjelaskan argumen-argumennya dengan tenang dan menjawab si murid ini dengan biasa. Luar biasa. Ternyata memang beda negara beda perlakuan dosennya. Sejak saat itu gue merasa memang gue harus mengeluarkan apa yang gue rasakan, biar pendapat kita didengar orang. Gw 2 tahun lalu bukan org yang berani mengungkapkan pendapat di depan publik, mungkin yang pernah S1 sama gue tau kalo gue hobinya nanya dan jawabin guru mulu di kelas. Tapi gue cuma berhenti di situ, gue ga berani debat temen gue, gue ga berani debat cara guru ngajar, dll-nya. Gw bahkan kadang merasa ga enak sama temen-temen gue karena gue kerjaannya ngomong mulu, kadang mereka juga suka ngeliat gue dengan aneh. Di sini gue kerjaannya juga ngomong mulu kalo dosen nanya, tapi bedanya temen-temen Prancis gue juga kerjaannya ngomong mulu (bahkan kadang pertanyaan mereka aneh dan terlalu gampang buat dijawab, menurut gue). Bukannya gue sombong, tapi gue dan temen Asia gue juga nganggep begitu, kadang org2 Prancis ini banyak omong, tapi ga ada isinya, sorry to say. Sementara anak asia, banyak belajar tapi ga mau ngomong. Hahaha. Kata temen gue orang Cina: “Org2 Asia di kelas kaya kurang percaya diri, kecuali lo, Cun” Hahahhaha. Well, whatever. Yang jelas gue mulai suka dengan keadaan ini, dimana gue bisa speak up hal yang menurut gue penting tanpa takut di-judge orang kalo gue aneh atau gue salah. Tapi gue tetep considerate perasaan orang lain sih, beda sama org sini yang ga considerate perasaan orang lain sama sekali. Kemaren temen gue orang Cina syok karena orang Prancis berani mendebat dosen mengapa nilai dia lebih tinggi daripada nilai si Cina di salah satu mata kuliah yang mengharuskan murid-muridnya membuat eksperimen mengenai inovasi. Sampe-sampe si Cina bilang “Emang orang Prancis semuanya kaya gitu ya?” Begitu tanyanya pada sahabat Prancis (keturunan Asia tapi) kami yang lain. Kata temen gue si Prancis “Iya, kebanyakan kaya gitu.” Gw spontan menjawab “Kayanya bakal susah ya hidup di sini.” Hahahhaha. Well, sebenernya kejadian ini udah gue alamin 2 tahun yang lalu, saat gue baru dtg ke Prancis dan dikerasin depan muka gue sama temen Prancis, dibilang gue ga bisa apa-apa. And what happen’s next? I’m out from the university. Kalo kejadian itu terjadi sekarang gue tau apa yang akan gue lakukan gue akan bilang ke dia: “Heh, gue tuh bisa 4 bahasa! Emangnya lo, bahasa Inggris aja ga lancar!” Hahahha. Sayang, dulu gue ga ngomong kaya gitu. Tapi gapapa lah, I will not be where I am now if it’s not because of the past. And I’m grateful of it.

 

2. Imigran yang paling terkenal reputasi jeleknya di Prancis, adalah orang berkewarganegaraan M*rok*. Itu, negara yang pernah gue kunjungi buat liburan taun lalu. Kalo ada orang kewarganegaraan itu rasanya ga enak, ada yang suit-suitin di jalan, ada yang ganggu di jalan, dan lain sebagainya. Setelah gue liburan ke negara itu gue semakin antipati sama mereka (cerita lengkapnya bisa diliat di blog travel gue). Gue punya temen sekelas warga negara itu, dari awal gue antipati sama dia, kalo dia nanya jadwal kuliah, gue suudzon aja bawaannya (maksudnya gue berpikir: Nih anak males banget sih, masa ga mau cari sendiri). Gw jawab juga sih pertanyaan dia, tapi ga mau deket-deket. Seiring berjalannya waktu, ternyata gue liat anaknya asik juga, dan jadi suka bertukar pikiran sama gue. Hahahha. Kalo di kelas entah kenapa sering bgt kita tunjuk tangan dan mengeluarkan pendapat yg sama, yang pendapatnya berbeda dengan org Prancis pada umumnya. Gw ngerasa kayanya gue nyambung ngobrol sama dia. Well, mungkin emang secara kultur dan pola pikir, ada kesamaan antara Indonesia dan M*rok* jadi mayoritas orang kita cocok sama orang sana. Hal itu juga diaminkan sama salah satu orang Indonesia di Prancis. Gw juga ngerasa gitu sih, kalo punya temen dari negara2 Maghribi berasanya anaknya asik aja, kaya orang Indonesia. Tapi kalo common people on the street yang kebetulan berasal dari situ emang super nyebelin haha.

Advertisements

2 Weeks Before Going Back

Ga terasa 2 minggu lagi gue bakal balik ke Prancis, setelah liburan dan magang di Jakarta selama 3 bulan. Kepulangan gue kali ini bener2 ga direncanain. Udah gitu kan gue sempet pulang 2 minggu di bulan Juli, jadi ga ada kepikiran sama sekali gue bakal balik lagi ke Jakarta. Tapi takdir berkata lain..

Kira-kira 2 minggu setelah selesai liburan di Jakarta, tepatnya di awal Agustus, gue terkena suatu penyakit, di suatu malam tiba2 gue pipis 30 menit sekali. Memang pipisnya ga perih, tapi itu bener-bener mengganggu. Bayangin aja 30 menit sekali. Diagnosa dokter yang pertama adalah infeksi saluran kemih. Udah ganti obat antibiotik sampai 2 kali belum sembuh juga. Lalu si dokter nyuruh gue tes urin, dan hasilnya negatif terhadap bakteri, itu artinya ga ada infeksi. Habis itu gue balik lagi ke dokter, dan pas bgt dokter ini bukan dokter gue yang biasa, dia bilang gue terkena gangguan yang bernama Overactive Bladder (OAB). Penyakit ini terjadi karena gangguan di otot dan saraf kandung kemih, yang menyebabkan gue pipis-pipis terus. Penyakit ini biasanya menyerang orang tua dan jarang anak muda kaya gue. Gue sempet kaget dan ga percaya waktu itu, karena si dokter ini main diagnosa aja, padahal gue belum dicoba USG. Ga berapa hari gue ke dokter gue yang biasa dan dia suruh gue USG. Di Prancis itu dokternya serba ngantri. Begitu pula USG. Gue dapet jadwal USG seminggu kemudian, itu aja udah bersyukur banget, karena banyak tempat radiologi yang baru bisa USG sebulan kemudian. WHAT THE HELL.  Keburu mati kali pasien kalo kaya gitu caranya.

Udah USG, hasilnya pun keluar dan gue dinyatakan normal alias ga ada apa2 di saluran kemih gue. Saat itu gue lagi dalam masa pindahan dari Orleans ke Paris. Jadi selanjutnya gue harus cari dokter di Paris. Saat itu gue ke dua dokter, Urolog dan Spesialis Pencernaan. Gue ke spesialis pencernaan juga karena semenjak sakit pipis-pipis ini gue juga jadi berasa pengen boker terus kalo pagi. Bisa kali gue bolak balik boker 3-5 kali di pagi hari. Si Urolog ngantri 2 minggu, sementara si pencernaan ngantri seminggu. Bener2 sistem kesehatan Prancis yang menyebalkan. Gratis sih, tapi ya ngantrinya lama. Urolog bilang gue kena Overactive Bladder dan dikasih obat untuk diminum setiap hari selama 2 bulan. Penyakit ini benar-benar menyebalkan, karena lo musti tunggu 1-2 bulan baru tau kalo obatnya cocok apa ga. Sementara sama Spesialis Pencernaan gue dikasih obat diare, yang akhirnya ga gue minum, karena gue ga diare, gue merasa gue boker2 terus karena emang saraf saluran pipis dan pup itu nyambung, jadi kalo pingin pipis terus, bisa membuat gue pengen boker terus juga. Waktu itu kira-kira gue udah sakit selama 2 bulan, itu salah satu titik terbawah gue di Prancis karena sakit di luar negeri itu benar-benar menyebalkan. Ga ada keluarga yang nemenin dan ngurusin, temen gue juga ga banyak. Ada masanya saat gue masih di Orleans dimana gue sedih banget dan ketakutan ga sembuh. Mana waktu itu gue kerja dari rumah, makin parah berasa kesepiannya dan ga ada pengalih perhatian sama sekali. Parah. Gue bener2 down sampe akhirnya gue memutuskan untuk magang di Jakarta, sekalian berobat di Jakarta. Berobat di Jakarta itu lebih nyaman, karena ngomong sama dokternya nyaman, pake bahasa lo sendiri dan dokter Indonesia itu simpatik banget, ga kaya dokter Prancis yang cuek. Dokter Indonesia juga ga pake ngantri dan lo akan selalu mendapat support dari keluarga lo. Ruginya cuma 1: dokter sini ga gratis hahaha. Jadi gue ada periode magang Okt-Des, dan itu bisa dimana aja. Pas banget, gue bisa ke Jakarta buat berobat sekalian magang.

Jadilah gue pulang ke Jakarta di awal Oktober. Bener-bener ga diduga, karena dari awal gue udah berencana magang di Paris. Tiba2 karena sakit gini jadi musti balik Jakarta. Dokter Jakarta juga bilang hal yang sama yaitu Overactive Bladder. Gw disuruh minum obat baru selama sebulan dan belum sembuh juga. Habis itu dokter suruh gue CT Scan, karena dia takut ada sesuatu di kandung kemih gue. Hasilnya normal, ga ada apa-apa, ga ada penyakit serius. Diagnosa masih tetep OAB. OAB ini memang ga bisa dibuktikan dengan apapun kaya USG atau tes urin, jadi kadang gue masih bertanya2 apa bener gue sakit ini. O iya, terakhir si dokter bilang gue sakit Inkontinensia. Penyakit ini mirip sama OAB tapi bedanya kalo OAB pipisnya sedikit2 dan selalu kebangun di malam hari, sementara Inkontinensia ga. Melihat kalo di kandung kemih gue ga ada apa-apa dan dia tetap pada diagnosa Inkontinensia, dokter pun menyuruh gue untuk fisioterapi untuk mengencangkan otot kandung kemih. Sekarang gue lagi dalam masa fisioterapi gue. Tadi pagi habis fisio ke-6 dari 10 yang harus gue lalui. Di fisioterapi perut gue dipanasin gitu pake gelombang dan gue disuruh latihan senam kegel untuk mengencangkan otot kandung kemih. Kegel disuruhnya di rumah juga setiap pagi dan malam, tapi kadang gue suka lupa atau kecapean habis pulang malem, jadi belum rutin gue lakukannya. Saat ini gue juga lagi mencoba obat ke-3 dan gue udah ogah-ogahan makannya, karena gue merasa semua obat ga ngaruh buat gue jadi gue suka males dan lupa minum obat juga. Selain itu, gue juga mencoba akupuntur. Udah beberapa kali bolak balik belum ada hasilnya juga. Sekarang yang gue rasain sih penyakitnya masih ada, cuma banyak pengalihannya kaya kerjaan atau ketemu temen, jadi ga berasa sakit-sakit amat. Kebayang kalo sendirian di luar negeri pengalihannya sedikit jadi sakit mulu yang dipikirin, makin stres gue.

Jadi udah hampir 5 bulan gue sakit ini, dan bentar lagi gue musti balik ke Paris. Gue udah kangen sih sama Paris, tapi dengan penyakit yang belum sembuh ini bener-bener ga nyaman kalo gue balik ke sana, mana lagi winter. Udara dingin makin memicu penyakit gue ini. Huff~ Pasrah aja lah gue. Gue baca di google sih penyakit kaya gini bisa lama sembuhnya, malah bisa tahunan. Amit-amit deh.

How do You Picture Yourself in 10 Years?

Tadi ada salah satu kolega yang cerita kalo dia ditanyain hal itu sama seseorang. Gw pun berpikir tentang diri gue.

Kalo gue pribadi.. gue membayangkan diri gue sedang keliling dunia. Entah gue bakal ngerjain freelance sambil hidup nomad keliling dunia, entah gue bakal punya bisnis yang bisa dilakuin sambil keliling dunia atau gue punya bisnis travel terus bisa nge-guide orang keliling dunia.

Yang jelas.. gue pengen keliling dunia titik.

Gue gamau kerja kantoran dan stuck di satu kubikel. Mungkin gue akan kerja kantoran dulu sehabis lulus kuliah untuk nabung selama beberapa tahun, tapi tidak lebih dari 10 tahun. Yang jelas 10 tahun lagi gue membayangkan gue lagi keliling dunia hahaha.

Mungkin ada yang bilang itu ga mungkin. Well, i don’t care about what people says. Sekitar 6 tahun yang lalu, waktu gue bekerja untuk pertama kalinya di Jakarta, gue pernah mendapat pertanyaan apa yang pengen kamu lakukan di masa depan. Gue pun menjawab persis kaya jawaban gue di atas: “Gue pengen keliling dunia.” Satu orang dengan cepat menjawab “Ga mungkin”. Hahhaa. Dan gue ga pernah meragukan sedikitpun mimpi gue yang 1 itu. And look where I am now. I already explored 25 countries and more than one hundred cities in the world. Mungkin itu orang udah ga inget kalo dia pernah ngomong gitu, tapi gue ga akan pernah lupa. Bukan berarti gue mau buktiin ke orang itu kalo dia salah, tapi hal itu sebagai pengingat gue untuk jangan pernah underestimate mimpimu sendiri.

Sama kaya mimpi gue kuliah di Prancis. Beberapa saat setelah gue lulus S1, gue punya mimpi S2 di Prancis bagaimanapun caranya. 5 tahun kemudian hal itu juga terwujud dengan cara yg ga pernah gue bayangkan sebelumnya.

 

 

Kalo kamu?

Apa yang kamu bayangkan tentang dirimu 10 tahun lagi?

Gue pengen denger cerita orang2 tentang bayangan akan masa depannya.

Tarot Reading yang Bikin Baper

Jadi, kemarin pas ke Paris gue dibacain tarot sama temen gue. Ini pertama kalinya dibacain tarot dan gue tau gue pasti bakal baper. Gw orangnya gampang percaya hal-hal kaya gitu. Dan ramalannya biasanya nyangkut di otak gue, sehingga mungkin bisa menjadi sugesti lalu kenyataan.

Pertanyaan yang gue ajukan seputar magang dan kerjaan. Ada satu pertanyaan yang kena banget dan bikin gue mikir seribu kali.

Apakah gue bakal dapet magang di Prancis?

“Iya, tapi lo jangan sampe salah pilih magang. Kalo lo salah pilih magang (yang jelek), itu bisa berpengaruh sama karir lo ke depannya. Udah gitu, lo itu orangnya sangat-sangat worry. Khawatir berlebihan. Kadang lo devalue yourself. Misal, harga lo sebenernya 5000, tapi lo nganggep diri lo itu 2500. Kadang orang jadi tau, oh ini orang anggep dia 2500, yaudah gw kasih dia 2000 aja, paling dia juga mau.”

This thing surprised me a lot. Gw ga nyangka gw segitu worry dan devalue myself-nya, karena gue pikir gue biasa aja. Temen gue yg lain yg ada di sebelah gue, mengiyakan pernyataan si pembaca tarot tersebut.

Emang sih gue takut banget ga dapet magang, kadang ada beberapa lowongan yang gue pingin, tapi gue ga ambil karena gue berpikir bahasa Prancis gue jelek, gue ga akan bisa pegang pekerjaan ini. Yah gimana, kalo emang kerjaannya butuh nulis/banyak ketemu klien dlm bahasa Prancis ya gue pasti takut. Mungkin dalam hal ini kadang gue devalue myself, or just being realistis? Hmm..

Sehari setelah gue dibaca tarot, gue dapet interview magang. Mungkin dia bener sih kalo gue terlalu devalue myself, buktinya gue baru 2 hari lamar magang, udah ada aja perusahaan yang panggil gue interview. Mungkin emang gue bukan lagi beruntung, mungkin gue emang gue capable. I don’t know..

Jadi beberapa hari sebelumnya, gue banyak lamar di fashionjobs.com, surprisingly dari 10 lamaran yang gue kirim, ada kira-kira 3 perusahaan yang tertarik sama gue. Wow, it did boost my confidence. Tapi karena satu dan lain hal, 2 perusahaan batal interview gue, tinggal 1 perusahaan yang berhasil interview. Perusahaan itu adalah salah satu butik baju pria yang tergolong mewah, yang barang-barangnya bisa dibeli di websitenya. Wajar, gue apply di fashionjob jadi emang pekerjaannya seputar di dunia fashion. Gw sendiri bingung kenapa gue yang ga ngerti apa2 soal fashion kepedean lamar di dunia ginian. Gue lamar dalam posisi Sales and Digital Marketing Assistant. Pemilik butik ini adalah orang Pantai Gading (ga tau juga dia udah naturalisasi jadi warga Prancis apa belum). Butik ini punya cabang di Paris dan Abidjan (Pantai Gading). Baju2nya branded, dan dia motifnya perpaduan antara Prancis dan Afrika gitu. Ini adalah interview pertama gue dalam bahasa Prancis face-to-face. Sebelumnya, gue pernah interview magang tapi selalu dalam bahasa Inggris. Ini pertama kalinya gue memberanikan diri interview bahasa Prancis, face-to-face pula. Gw sangat grogi, apalagi ditambah pembacaan tarot sehari sebelumnya.

Gue langsung interview dengan pemilik butik, di sebuah café dekat dengan butik di daerah Marais, Paris. FYI, daerah ini tempat orang kaya wkwk. Setelah setengah jam berlangsung, interviewpun selesai. Gw berhasil menuntaskan interview Prancis pertama gue dengan bahasa Prancis yang belepotan. Untung si ibu-nya sabar denger gue ngomong hahaha. Kalo aja dia bilang “Bahasa Prancis kamu jelek” pasti gw langsung drop (Well, it happened to one of my friends’ interview. Habis interview dibilang bahasanya jelek wkwk). Setelah interview, gue jadi tau kalo perusahaannya ternyata kecil, karyawan cuma 5 orang dan pekerjaan gue akan berkisar di optimisasi marketing online shop-nya (ini udah jelas, karena gara2 ini gue ngelamar, Digital Marketing) dan juga operational day-to-day online shop. Jadi, pekerjaan gue selain marketing juga mencakup ngepak barang yang mau dikirim. Ini yang bikin gue agak ragu, ngepak barang? Kok kaya pekerjaannya sepele banget? Hmm. Gw jadi teringat kata-kata si pembaca tarot “Kalo pekerjaan kecil jangan diambil, ini bakal menentukan karir lo selanjutnya.” Anehnya adalah, si ibu bilang, hari rabu (besok) kamu putusin mau kerja di sini apa ga, setelah kamu putusin baru saya putusin kamu diterima apa ga. Lah, kenapa jadi gue duluan yang mutusin? Bikin gue makin galau aja kan. Coba kalo dia yang langsung mutusin, gue kan ga usah galau mikirin ini. Sampe sekarang gue masih bingung bakal nge-iya-in atau ga. Masih ada 24 jam buat berpikir. Di satu sisi, ini bidangnya cukup menarik, gue bakal melakukan hal baru dari yang selama ini gue kerjain. Gue udah 5 tahun bekerja di start up, gue pengen coba kerja di bidang fashion (walo ujung2nya e-commerce juga). Gue mungkin bisa belajar banyak: marketing, sales, operasional. Hal-hal yang cukup baru buat gue. Udah gitu perusahaannya kecil, gue bisa berproses melancarkan bahasa Prancis gue dengan tugas yang KELIHATANNYA ga berat-berat amat. Toh, magang ini juga cuma 3 bulan. Masih ada magang 6 bulan lagi, di awal Mei, yang lebih menentukan karir gue ke depannya. Tapi di sisi lain, gue inget sama si pembaca tarot. Gue takut ini termasuk perusahaan kecil yang dia maksud, gue takut ini bikin karir gue biasa-biasa aja. See? How tarot really affects my life. Huff. Kalo saran temen gue sih, ambil aja dulu, ntar kalo dapet yang lain ini dilepas aja. Haha. Kesannya jahat ya, but.. I don’t know.. Lagipula, masa nolak magang? Semua orang susah2 cari magang, kalo seandainya gue dapet masa ditolak?

Ok, udahan curhat magangnya. Lanjut ke soal tarot. Satu lagi, si pembaca tarot ini tau kalo gue sering sial (Yes, I am, FYI). Dia penasaran, kenapa sih gue bisa dapet sial, apakah bad karma, atau gimana. Di tarot itu kebaca kalo gue sial karena pikiran gue sendiri, kekhawatiran gue sendiri. Jadi sumbernya emang pikiran gue, seperti yang gue tulis sebelumnya. Jadi, menurut dia gue harus berpikir lebih positif dan tidak mengkhawatirkan hal-hal kecil. Gue bahkan sampe disuruh beli batu rose quartz, biar hati gue lebih tenang ahaha. Dari 4 orang yang dibaca tarot hari itu, cuma gue doang yang disuruh beli batu. Separah itu apa ya gue? Wkwk.

Tumben ya, gue nulis seminggu sekali? Keinginan curhat dan waktu luangnya lagi banyak ini hahaha. Padahal ma ga banyak juga, cuma tugas lain ditunda-tunda aja 😛

Ada yang mau berkomentar?

Back in France!

So.. I already back in France after 2 weeks of “vacation” in Jakarta. Kenapa gue tulisnya pake tanda kutip? Karena gue ga bener-bener liburan, gue masih musti magang. Kerjaan gue bisa dikerjain dari rumah, jadilah gue bawa semua kerjaan-kerjaan itu ke Jakarta. Jadi gini kira-kira kegiatan gue selama di Jakarta kurang lebih:

Weekdays: Bangun jam 11 pagi, makan siang, kerja sampe jam 5 sore, pergi keluar meet up sama temen, balik jam 11 malem, kerja lagi kalo masih ada kerjaan, tidur jam 4 pagi.

Weekend: Main seharian.

Gile ya, kayanya jet lag-nya ga bisa ilang selama 2 minggu gue di Jakarta. Most of the time gue tidur jam 4 pagi (di Prancis berarti jam 11 malam) dan baru bangun jam 11 Haha. Well, it’s a good thing sih somehow, pas balik Prancis gue jadi ga terlalu jet lag karena jam tidur gue yang “sesuai” dengan jam Prancis hahaha.

Gimana rasanya liburan kaya gitu? Rasanya cape. Pengen rasanya ga kerja, jalan-jalan doang, tapi ya gimana lagi, udah bagus bisa sambil magang di rumah. Dan bos gue juga berbaik hati, ada 3 hari gue ga dikasi kerjaan ahaha, jadi mayan lah. Di Jakarta gue hampir ga punya me time, isinya kalo ga kerja ya meet up hahaha.

Dan ternyata liburan 2 minggu di Jakarta itu kurang banget buat gue. Banyak temen yang masih belum bisa gw temuin. Gw mohon maap bgt, bukannya sombong, tapi emang waktunya kurang memungkinkan. Kalo bisa mah pengen gue temuin semua, tapi gimana lagi. Emang kayanya kalo balik ke Jakarta harus sebulan dan ga bawa kerjaan.

Dan parahnya lagi.. di Jakarta itu gue sakit! Baru 3 hari di Jakarta gue udah radang tenggorokan parah dan terpaksa beberapa janji dicancel. Gila, itu kaya radang terparah gue selama 2 tahun. Gue waktu di Jakarta emang anaknya sering radang, ada kali sebulan sekali, nah di Prancis itu jaraaaaaang bgt, 2 tahun ada kali cuma 3 kali doang. Sekalinya sakit yang parah bgt itu pas gue di Belanda, gara2 makan makanan Indo juga, langsung sakit 3 minggu hahaha.

Bayangin aja, baru 3 hari udah sakit. Ini sih pasti pengaruh makanan, terlalu banyak MSG dan juga goreng-goreng. Padahal gue juga belum banyak makan goreng, baru KFC sama pempek doang saat itu, tapi ya tenggorokan gue ternyata ga kuat. Pupus deh harapan gue buat makan gorengan abang-abang pas di Jakarta. Dan sakit batuknya masih sampe sekarang loh, udah 2 minggu. Emang sih udah jauh berkurang dari pas awal-awal sakit, tapi ya tetep aja. Gue jadi harus mengurangi konsumsi gorengan dan santan pas sakit. Beberapa hari gue cuma makan bubur doang. Huff, sedih bgt. Tapi pas hari-hari terakhir gue di Jakarta akhirnya gue paksain makan makanan yang gue pengenin, karena kapan lagi ye kan. Gw paksain makan Padang di hari kedua sebelum terakhir, dan rasanya nikmaaaaat bgt! Walopun emang bikin sakit hahaha.

Selain itu, makanan yang gue makan di Jakarta juga rasanya keasinan! Apalagi pas seminggu pertama gue di sana, semua makanan yang sudah gue bayangkan nikmatnya berubah jadi asin semua! KFC asin, sate asin, semua semua asin. Gw baru merasa lidah gue menyesuaikan pas minggu kedua di Jakarta, rasa makanan udah mulai ga terlalu asin lagi di lidah gue hahaha.

Lalu, gimana rasanya pulang? Rasanya.. bahagia banget, ketemu sama orang-orang yang gue sayangin, temen-temen gue, karoke lagi, makan enak dan murah lagi, bisa naik Go Car kemana2, bisa pesen gojek dan go-food kalo mau makan di rumah. OMG. That was a true privilege! Pokoknya overall gue happy sih.. Tapi emang things changed. Gue jadi tinggal di rumah nyokap instead of rumah nenek, rumah yg gue tinggalin dari gue lahir, karena nenek gue ga ada. Hmm.. to be honest sih, karena alasan personal, gue ga terlalu suka, dan setelah gue balik sini, gue pikir gue lebih memilih untuk tinggal sendiri. There were some days that I wished I can live in my grandma’s home again, but it’s impossible, life must go on.

O iya, satu yang gue baru sadar pas pulang, Jakarta itu polluted bgt ya hahah. Udaranya aja warnanya abu-abu. Dan gue baru sadar itu. Moga2 setelah pembangunan transportasi publik macem MRT dan LRT yang lagi gencar-gencarnya, udaranya jadi ga terlalu polusi dan orang2 bisa beralih ke transport publik. Sedih rasanya liat Jakarta yang makin parah polusinya dan juga macet.

So, sekarang gue udah balik Prancis. Mau ga mau. Suka ga suka. Dan saatnya menghadapi realita: magang, sidang magang (5 Sept, wish me luck guys!), dan nyari magang lagi buat Oktober. Dan jangan lupakan balada mencari rumah baru. Huff. Semangat!

Di Pertengahan 2017

Ada banyak hal yang harus dilakukan, tapi gw memilih untuk.. update blog! haha. Apa kabar dunia? Masih ada yang baca ga ya blog gw? Wkwk.

So, apa kabar gue? Banyak hal terjadi belakangan ini, bukan cuma kuliah tapi, perintilan kehidupan lainnya.

Jadi sekarang gue udah (hampir) menyelesaikan Master 1 gue. Nilai-nilai udah keluar semua, dan puji Tuhan hasilnya baik. Tinggal menyelesaikan magang, yang punya sks cukup banyak dan penting buat kelulusan gue. Sekarang gue udah magang di sebuah perusahaan Prancis, dengan headquarter di Jepang dan cabang di Paris. Gw magang dari rumah, karena gue ga mungkin ke Jepang terlalu mahal, dan Paris juga mahal, secara gue magang ini ga dibayar, jadi gue nego sama mereka untuk kerja jadi rumah. We’ll I thought it will be fun but turned out so boring. Ga ketemu orang sama sekali dan cuma chat sama bos gue, hmm.. rasanya bener2 sepi. Tapi tentu ada positifnya, kerja fleksibel, cape dikit tidur-tiduran, bosen dikit ke supermarket, dan lain sebagainya. Gue sempet merencanakan nginep di tempat temen gue di Belanda dan Belgia buat ganti suasana kerja, but ada surprise di penghujung bulan ini. Gw dapet tiket PP gratis Paris-Jakarta! Hahahaha. Gw baru tau kemarin, dan gue bakal pulang minggu depan. OMG. Rasanya bener2 ajaib. Itu salah satu wishlist gue yang kayanya ga mungkin kesampean: tiket PP Paris-Jakarta gratis hahaha. Jadi ceritanya, ada satu orang yang suka buka jasa titipan barang gitu Indonesia-Prancis, nah gue bakal jadi porter alias pembawa barangnya dia. Gue dapet tiket gratis tapi semua bagasi dan kabin gue diambil sama dia. Jadi gue pulang dengan tangan hampa! Ya moga2 aja masih bisa diakal2in biar somay sm pempek bisa nyelip pas balik Prancis! Hahaha. Gue pulang cuma 2 minggu dari 6-22 Juli dan di rumah kerjaan tetep jalan terus. Tapi mayan lah bisa ketemu sama orang-orang kesayangan dan makanan kesayangan hahaha. Can’t wait! After 2 years! Hahaha.

Jelas sih pulang kali ini bakal beda, karena nenek gue udah ga ada, jadi gue ga bisa pulang ke rumah nenek, gue musti pulang ke rumah nyokap. It will be very differeeeeeeent, i can’t imagine.. Well, it just 2 weeks, not like i am back for good, soo.. it’s ok!

Kemarin itu (pas ultah Ahok -iye, disambung2in) gue dapet dua berita baik, selain dpt tiket gratis, gue jg diterima Master 2 di Paris Est Creteil. Jadi kalo di Prancis itu Master tahun pertama dan tahun kedua bisa di 2 kampus yang berbeda, asal diterima di kampus yang kedua. Selain keep kampus gue di Orléans, gue kemarin juga daftar beberapa kampus di Paris dan Lille. Alasannya kenapa? Jurusan gue yang sekarang ga fokus, dan gue pengen belajar yang lebih fokus. Nah, yang gue diterima ini gue bakal kuliah International Business, udah ga di fakultas sastra lagi hehee (Iya, salah satu alasan gue juga biar ga di fak sastra lagi, nyari kerjaan susah cin :P)

Walaupun gue seneng tapi gue jg musti siap2 bertarung lagi.. Karena Master 2 ini agak ajaib. Dia itu programnya magang dulu (Okt-Des) lalu kuliah (Jan-Apr) habis itu baru magang lagi (Mei-Okt). Jadi, gue musti nyari magangan lagi! Yang ini aja belum selesai, udah musti cari lagi yang lain hahaha. Yah moga2 aja yang terbaik ya. Dan semoga semua lancar di kampus baru gue.

Bener2 surprise bgt di pertengahan tahun ini, karena gue ga nyangka bakal diterima di kota lain. Sejak interview itu yang gue rasa gagal, gue udh hopeless dan bakal mikir gue stay di kota ini. Tapi ternyata yang di atas berkehendak lain. Alhamdullilah 🙂

Anyway, wishlist 2017 gue kebanyakan udah terkabul, kecuali.. dapet pacar 😛 Mungkinkah terjadi di paruh kedua 2017, who knows! Hidung siapa..

What I miss most from Jakarta..

Gw harusnya ngirim lamaran magang, tapi males.. Malah berakhir dengan nulis blog ini haha. Belakangan lg kepikiran hal ini, apa sih yg paling gw kangenin dari Jakarta?

1. Teman-teman dan keluarga

Di jakarta temen gue banyak bgt, hampir tiap malem ada aja yg diajak hang out. Gw (hampir) ga pernah kesepian. Kalo weekend gue ga pulang ke rumah, gue ajak temen2 gue nginep di apartemen, apartemen gue udah jadi basecamp buat temen2 gue. It was sooooo fun and happy to spend quality time with your love ones. Nginep2 itu beneran ningkatin quality time bgt dan bikin makin deket. Omg i really miss it. Di sini gue bener2 kesepian, hang out seminggu sekali aja belum tentu, temen juga belum ada yg bisa gue sebut “good friend”. Ada sih beberapa temen tapi ya itu, belum bisa disebut good friend. Mungkin karena faktor gue pindah2 kota mulu juga. Di saat gue udah memiliki beberapa yg disebut good friend, gue lalu meninggalkan mereka dan musti membangun hidup dari 0 lagi di kota baru.. Dan somehow di sini kalo mau hangout, gue juga terbatas sama duit gue, ga bisa seenaknya nerima ajakan hangout yang menguras kantong terus besoknya ga bs makan. Ya itulah..

2. People

Yes! The people, Indonesian people! Yang sangat ramah, yang bisa tersenyum di jalan padahal ga saling kenal, yang service-nya selalu mementingkan hospitality, yang ga cuek dan mau bantu kalo orang lain kesusahan, yang bikin nyaman, yang berasa kaya di rumah.Ga kaya orang sini yang super dingin, cuek, liat cewe bawa barang berat belum tentu ditolongin, liat nenek-nenek berdiri di angkutan umum belum tentu dikasih duduk. Well, tp emang beda budaya sih, kadang ngasi tempat duduk buat org yg lebih tua bisa dianggap insult. Temen gue pernah ngelakuin itu dan yang ada org yg dikasi tmp duduk malah ngomel2 karena dianggap “disable” hahaha. Tapi gue cerita gini bukan berarti orang Indonesia ga ada minusnya dan orang Prancis ga ada plusnya sama sekali. Setiap budaya ada plus minusnya masing2.

3. My lifestyle

Yang bisa makan enak di restoran seenggaknya 2 atau 3 kali seminggu. Yang bisa nonton bioskop sesuka gue. Lah di sini, makan enak di restoran aja sebulan sekali belum tentu. Gw makanya paling sedih kalo liat temen di sosmed posting makanan, omg. Gw ngiler, gue pengen, bring back to the days when I afford to bought it frequently!! Gue ngerti sekarang kalo ada quote “money can buy happiness”, dulu gue pikir itu bullshit, toh gue jg bisa happy tanpa duit, tapi gue ngerasain bgt di sini. Gw jadi lebih happy kalo bisa makan sushi, ramen, even KFC yang merupakan “something that I taken for granted” in Indonesia. Gw jadi lebih happy kalo hang out sama temen, duduk di resto makan enak, habis itu nonton film di bioskop hahaha. 

—–

Jujur, kalo ada orang yang nanya enakan mana di Prancis apa Jakarta, gue pasti akan jawab di Jakarta. Tapi.. kalo gue bisa mengulang waktu di mana gue memutuskan untuk kuliah di Prancis atau ga.. gue tetep akan memutuskan untuk kuliah di Prancis. Gue tetep akan memutuskan untuk meninggalkan comfort zone gue, seberat apapun hidup di sini.. I can’t imagine myself still sit at the same cubicle in my previous office, doing the job and live normal life. It’s happy but.. I have to grow up. Gw harus berkembang jadi orang yg lebih baik, gue harus upgrade myself, gue harus terus mengembangkan potensi gue, gue harus memperluas comfort zone gue. 1.5 tahun gue di Prancis, gue belum bisa bilang ini adalah comfort zone gue, gue masih struggling di sini, struggling untuk merasa nyaman, struggling untuk bisa membaur, struggling dalam hal bahasa, dan lainnya. Tapi gue akan berusaha sekuat tenaga untuk menjadikan Prancis comfort zone gue, entah berapa tahun lagi baru bisa, dan kalo masih diberi kesempatan untuk tinggal di sini. If that time happened, i am sure i will be a better person than today, the better version of myself. And maybe, if that time happened, I will go out again from my comfort zone..